Selasa, 16 November 2010

karakter bangsa

PENGEMBANGAN PENDIDIKAN BUDAYA DAN KARAKTER BANGSA



PEDOMAN SEKOLAH















KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL
BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN
PUSAT KURIKULUM

JAKARTA, 2010


DAFTAR ISI


KATA PENGANTAR

Program Kerja 100 hari Kabinet Indonesia Bersatu II menargetkan berbagai penyempurnaan program pendidikan antara lain pengembangan Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa dan Metode Belajar Aktif. Kebijakan Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa dicanangkan berdasarkan masukan dari masyarakat, pengembangan telah dilakukan bersama oleh Badan Penelitian dan Pengembangan (Balitbang) dan beberapa Unit Utama di lingkungan Kemendiknas serta kantor Menteri Koordinator Kesejahteraan Rakyat. Upaya yang telah dilakukan masyarakat dan lembaga terkait berupa pemikiran tentang pendidikan nilai, moral, dan karakter bangsa telah dikembangkan dan dilaksanakan dalam skala yang ’manageable’ sesuai dengan kemampuan lembaga terkait dan dukungan kebijakan pemerintah. Pada saat sekarang, kebijakan pemerintah merupakan bukan saja dukungan tetapi juga unsur yang berperan aktif dalam pengembangan budaya dan karakter bangsa.

Berdasarkan kajian terhadap masukan dari masyarakat baik melalui media massa, seminar, sarasehan, kajian literatur, maupun upaya langsung dalam melaksanakan pendidikan nilai, moral, budaya, dan karakter, Balitbang menyusun naskah Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa. Pikiran tentang Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa yang tercantum dalam naskah yang ada di hadapan para pendidik dan peminat pendidikan ini merupakan pikiran yang bersifat praktis dan dapat dilaksanakan dalam suasana pendidikan yang ada di sekolah pada saat sekarang. Meskipun demikian, pelaksanaan Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa memerlukan berbagai perubahan dalam pelaksanaan proses pendidikan yang terjadi di sekolah pada saat sekarang. Perubahan yang diperlukan tidak mengubah kurikulum yang berlaku tetapi menghendaki sikap baru dan keterampilan baru dari para guru, kepala sekolah dan konselor sekolah. Sikap dan keterampilan baru tersebut merupakan persyaratan yang harus dipenuhi (conditio sine qua non) untuk keberhasilan implementasi Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa. Perubahan sikap dan penguasaan keterampilan yang dipersyaratkan tersebut hanya dapat dikembangkan melalui pendidikan dalam jabatan yang terfokus, berkelanjutan, dan sistemik.

Karakter sebagai suatu ’moral excellence’ atau akhlak dibangun di atas berbagai kebajikan (virtues) yang pada gilirannya hanya memiliki makna ketika dilandasi atas nilai-nilai yang berlaku dalam budaya (bangsa). Karakter bangsa Indonesia adalah karakter yang dimiliki warga negara bangsa Indonesia berdasarkan tindakan-tindakan yang dinilai sebagai suatu kebajikan berdasarkan nilai yang berlaku di masyarakat dan bangsa Indonesia. Oleh karena itu, Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa diarahkan pada upaya mengembangkan nilai-nilai yang mendasari suatu kebajikan sehingga menjadi suatu kepribadian diri warga negara.

Berbeda dari materi ajar yang bersifat ’mastery’, sebagaimana halnya suatu ’performance content’ suatu kompetensi, materi Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa bersifat ’developmental’. Perbedaan hakekat kedua kelompok materi tersebut menghendaki perbedaan perlakukan dalam proses pendidikan. Materi pendidikan yang bersifat ’developmental’ menghendaki proses pendidikan yang cukup panjang dan bersifat saling menguat (reinforce) antara kegiatan belajar dengan kegiatan belajar lainnya, antara proses belajar di kelas dengan kegiatan kurikuler di sekolah dan di luar sekolah.
Disamping persamaan dalam kelompok, materi belajar ranah pengetahuan (cognitive) yang dalam satu kelompok ’developmental’ dengan nilai, antara keduanya terdapat perbedaan yang mendasar dalam perencanaan pada dokumen kurikulum (KTSP), silabus, RPP, dan proses belajar. Materi belajar ranah pengetahuan/kognitif dapat dijadikan pokok bahasan sedangkan materi nilai dalam Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa tidak dapat dijadikan pokok bahasan karena mengandung resiko akan menjadi materi yang bersifat kognitif. Oleh karena itu, dalam pengembangan materi Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa sikap menyukai, ingin memiliki, dan mau menjadikan nilai-nilai tersebut sebagai dasar bagi tindakan dalam perilaku kehidupan peserta didik sehari-hari merupakan persyaratan awal yang mutlak untuk keberhasilan Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa.

Proses pembelajaran Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa dilaksanakan melalui proses belajar aktif. Sesuai dengan prinsip pengembangan nilai harus dilakukan secara aktif oleh peserta didik (dirinya subyek yang akan menerima, menjadikan nilai sebagai miliknya dan menjadikan nilai-nilai yang sudah dipelajarinya sebagai dasar dalam setiap tindakan) maka posisi peserta didik sebagai subyek yang aktif dalam belajar adalah prinsip utama belajar aktif. Oleh karena itu, keduanya saling memerlukan.

Selain sebagai pedoman untuk pelaksanaan Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa, naskah ini dilengkapi juga dengan indikator sekolah dan indikator kelas yang dianggap kondusif dalam penerapan Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa. Kepada guru, kepala sekolah, konselor sekolah, dan pengawas dapat menggunakan indikator tersebut sebagai pedoman dalam mengembangkan dan menilai budaya sekolah yang kondusif untuk Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa.

Semoga naskah ini dapat dimanfaatkan sebaik-baiknya oleh guru, kepala sekolah, konselor sekolah, pengawas, dan pihak lain yang terkait.
Selain itu, tidak lupa pula kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan kontribusi baik berupa pikiran, kemampuan maupun tenaga sehingga pikiran-pikiran awal menjadi suatu konsep nyata dalam bentuk naskah ini.


Jakarta, Januari 2010

Kepala Balitbang




Prof. Dr. H. Mansyur Ramly



















BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Persoalan budaya dan karakter bangsa kini menjadi sorotan tajam masyarakat. Sorotan itu mengenai berbagai aspek kehidupan, tertuang dalam berbagai tulisan di media cetak, wawancara, dialog, dan gelar wicara di media elektronik. Selain di media massa, para pemuka masyarakat, para ahli, dan para pengamat pendidikan, dan pengamat sosial berbicara mengenai persoalan budaya dan karakter bangsa di berbagai forum seminar, baik pada tingkat lokal, nasional, maupun internasional. Persoalan yang muncul di masyarakat seperti korupsi, kekerasan, kejahatan seksual, perusakan, perkelahian massa, kehidupan ekonomi yang konsumtif, kehidupn politik yang tidak produktif, dan sebagainya menjadi topik pembahasan hangat di media massa, seminar, dan di berbagai kesempatan. Berbagai alternatif penyelesaian diajukan seperti peraturan, undang-undang, peningkatan upaya pelaksanaan dan penerapan hukum yang lebih kuat.

Alternatif lain yang banyak dikemukakan untuk mengatasi, paling tidak mengurangi, masalah budaya dan karakter bangsa yang dibicarakan itu adalah pendidikan. Pendidikan dianggap sebagai alternatif yang bersifat preventif karena pendidikan membangun generasi baru bangsa yang lebih baik. Sebagai alternatif yang bersifat preventif, pendidikan diharapkan dapat mengembangkan kualitas generasi muda bangsa dalam berbagai aspek yang dapat memperkecil dan mengurangi penyebab berbagai masalah budaya dan karakter bangsa. Memang diakui bahwa hasil dari pendidikan akan terlihat dampaknya dalam waktu yang tidak segera, tetapi memiliki daya tahan dan dampak yang kuat di masyarakat.

Kurikulum adalah jantungnya pendidikan (curriculum is the heart of education). Oleh karena itu, sudah seharusnya kurikulum, saat ini, memberikan perhatian yang lebih besar pada pendidikan budaya dan karakter bangsa dibandingkan kurikulum masa sebelumnya. Pendapat yang dikemukakan para pemuka masyarakat, ahli pendidikan, para pemerhati pendidikan dan anggota masyarakat lainnya di berbagai media massa, seminar, dan sarasehan yang diadakan oleh Kementerian Pendidikan Nasional pada awal tahun 2010 menggambarkan adanya kebutuhan masyarakat yang kuat akan pendidikan budaya dan karakter bangsa. Apalagi jika dikaji, bahwa kebutuhan itu, secara imperatif, adalah sebagai kualitas manusia Indonesia yang dirumuskan dalam Tujuan Pendidikan Nasional.

Kepedulian masyarakat mengenai pendidikan budaya dan karakter bangsa telah pula menjadi kepedulian pemerintah. Berbagai upaya pengembangan pendidikan budaya dan karakter bangsa telah dilakukan di berbagai direktorat dan bagian di berbagai lembaga pemerintah, terutama di berbagai unit Kementrian Pendidikan Nasional. Upaya pengembangan itu berkenaan dengan berbagai jenjang dan jalur pendidikan walaupun sifatnya belum menyeluruh. Keinginan masyarakat dan kepedulian pemerintah mengenai pendidikan budaya dan karakter bangsa, akhirnya berakumulasi pada kebijakan pemerintah mengenai pendidikan budaya dan karakter bangsa dan menjadi salah satu program unggulan pemerintah, paling tidak untuk masa 5 (lima) tahun mendatang. Pedoman sekolah ini adalah rancangan operasionalisasi kebijakan pemerintah dalam pendidikan budaya dan karakter bangsa.

B. Pengertian Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa
Undang-Undang Republik Indonesia nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional (UU Sisdiknas) merumuskan fungsi dan tujuan pendidikan nasional yang harus digunakan dalam mengembangkan upaya pendidikan di Indonesia. Pasal 3 UU Sisdiknas menyebutkan, “Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab”. Tujuan pendidikan nasional itu merupakan rumusan mengenai kualitas manusia Indonesia yang harus dikembangkan oleh setiap satuan pendidikan. Oleh karena itu, rumusan tujuan pendidikan nasional menjadi dasar dalam pengembangan pendidikan budaya dan karakter bangsa.
Untuk mendapatkan wawasan mengenai arti pendidikan budaya dan karakter bangsa perlu dikemukakan pengertian istilah budaya, karakter bangsa, dan pendidikan. Pengertian yang dikemukakan di sini dikemukakan secara teknis dan digunakan dalam mengembangkan pedoman ini. Guru-guru Antropologi, Pendidikan Kewarganegaraan, dan mata pelajaran lain, yang istilah-istilah itu menjadi pokok bahasan dalam mata pelajaran terkait, tetap memiliki kebebasan sepenuhnya membahas dan berargumentasi mengenai istilah-istilah tersebut secara akademik.

Budaya diartikan sebagai keseluruhan sistem berpikir, nilai, moral, norma, dan keyakinan (belief) manusia yang dihasilkan masyarakat. Sistem berpikir, nilai, moral, norma, dan keyakinan itu adalah hasil dari interaksi manusia dengan sesamanya dan lingkungan alamnya. Sistem berpikir, nilai, moral, norma dan keyakinan itu digunakan dalam kehidupan manusia dan menghasilkan sistem sosial, sistem ekonomi, sistem kepercayaan, sistem pengetahuan, teknologi, seni, dan sebagainya. Manusia sebagai makhluk sosial menjadi penghasil sistem berpikir, nilai, moral, norma, dan keyakinan; akan tetapi juga dalam interaksi dengan sesama manusia dan alam kehidupan, manusia diatur oleh sistem berpikir, nilai, moral, norma, dan keyakinan yang telah dihasilkannya. Ketika kehidupan manusia terus berkembang, maka yang berkembang sesungguhnya adalah sistem sosial, sistem ekonomi, sistem kepercayaan, ilmu, teknologi, serta seni. Pendidikan merupakan upaya terencana dalam mengembangkan potensi peserta didik, sehingga mereka memiliki sistem berpikir, nilai, moral, dan keyakinan yang diwariskan masyarakatnya dan mengembangkan warisan tersebut ke arah yang sesuai untuk kehidupan masa kini dan masa mendatang.
Karakter adalah watak, tabiat, akhlak, atau kepribadian seseorang yang terbentuk dari hasil internalisasi berbagai kebajikan (virtues) yang diyakini dan digunakan sebagai landasan untuk cara pandang, berpikir, bersikap, dan bertindak. Kebajikan terdiri atas sejumlah nilai, moral, dan norma, seperti jujur, berani bertindak, dapat dipercaya, dan hormat kepada orang lain. Interaksi seseorang dengan orang lain menumbuhkan karakter masyarakat dan karakter bangsa. Oleh karena itu, pengembangan karakter bangsa hanya dapat dilakukan melalui pengembangan karakter individu seseorang. Akan tetapi, karena manusia hidup dalam ligkungan sosial dan budaya tertentu, maka pengembangan karakter individu seseorang hanya dapat dilakukan dalam lingkungan sosial dan budaya yang berangkutan. Artinya, pengembangan budaya dan karakter bangsa hanya dapat dilakukan dalam suatu proses pendidikan yang tidak melepaskan peserta didik dari lingkungan sosial,budaya masyarakat, dan budaya bangsa. Lingkungan sosial dan budaya bangsa adalah Pancasila; jadi pendidikan budaya dan karakter bangsa haruslah berdasarkan nilai-nilai Pancasila. Dengan kata lain, mendidik budaya dan karakter bangsa adalah mengembangkan nilai-nilai Pancasila pada diri peserta didik melalui pendidikan hati, otak, dan fisik.
Pendidikan adalah suatu usaha yang sadar dan sistematis dalam mengembangkan potensi peserta didik. Pendidikan adalah juga suatu usaha masyarakat dan bangsa dalam mempersiapkan generasi mudanya bagi keberlangsungan kehidupan masyarakat dan bangsa yang lebih baik di masa depan. Keberlangsungan itu ditandai oleh pewarisan budaya dan karakter yang telah dimiliki masyarakat dan bangsa. Oleh karena itu, pendidikan adalah proses pewarisan budaya dan karakter bangsa bagi generasi muda dan juga proses pengembangan budaya dan karakter bangsa untuk peningkatan kualitas kehidupan masyarakat dan bangsa di masa mendatang. Dalam proses pendidikan budaya dan karakter bangsa, secara aktif peserta didik mengembangkan potensi dirinya, melakukan proses internalisasi, dan penghayatan nilai-nilai menjadi kepribadian mereka dalam bergaul di masyarakat, mengembangkan kehidupan masyarakat yang lebih sejahtera, serta mengembangkan kehidupan bangsa yang bermartabat.

Atas dasar pemikiran itu, pengembangan pendidikan budaya dan karakter sangat strategis bagi keberlangsungan dan keunggulan bangsa di masa mendatang. Pengembangan itu harus dilakukan melalui perencanaan yang baik, pendekatan yang sesuai, dan metode belajar serta pembelajaran yang efektif. Sesuai dengan sifat suatu nilai, pendidikan budaya dan karakter bangsa adalah usaha bersama sekolah; oleh karenanya harus dilakukan secara bersama oleh semua guru dan pemimpin sekolah, melalui semua mata pelajaran, dan menjadi bagian yang tak terpisahkan dari budaya sekolah.


C. Landasan Pedagogis Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa
Pendidikan adalah suatu upaya sadar untuk mengembangkan potensi peserta didik secara optimal. Usaha sadar itu tidak boleh dilepaskan dari lingkungan peserta didik berada, terutama dari lingkungan budayanya, karena peserta didik hidup tak terpishkan dalam lingkungannya dan bertindak sesuai dengan kaidah-kaidah budayanya. Pendidikan yang tidak dilandasi oleh prinsip itu akan menyebabkan peserta didik tercerabut dari akar budayanya. Ketika hal ini terjadi, maka mereka tidak akan mengenal budayanya dengan baik sehingga ia menjadi orang “asing” dalam lingkungan budayanya. Selain menjadi orang asing, yang lebih mengkhawatirkan adalah dia menjadi orang yang tidak menyukai budayanya.
Budaya, yang menyebabkan peserta didik tumbuh dan berkembang, dimulai dari budaya di lingkungan terdekat (kampung, RT, RW, desa) berkembang ke lingkungan yang lebih luas yaitu budaya nasional bangsa dan budaya universal yang dianut oleh ummat manusia. Apabila peserta didik menjadi asing dari budaya terdekat maka dia tidak mengenal dengan baik budaya bangsa dan dia tidak mengenal dirinya sebagai anggota budaya bangsa. Dalam situasi demikian, dia sangat rentan terhadap pengaruh budaya luar dan bahkan cenderung untuk menerima budaya luar tanpa proses pertimbangan (valueing). Kecenderungan itu terjadi karena dia tidak memiliki norma dan nilai budaya nasionalnya yang dapat digunakan sebagai dasar untuk melakukan pertimbangan (valueing).
Semakin kuat seseorang memiliki dasar pertimbangan, semakin kuat pula kecenderungan untuk tumbuh dan berkembang menjadi warga negara yang baik. Pada titik kulminasinya, norma dan nilai budaya secara kolektif pada tingkat makro akan menjadi norma dan nilai budaya bangsa. Dengan demikian, peserta didik akan menjadi warga negara Indonesia yang memiliki wawasan, cara berpikir, cara bertindak, dan cara menyelesaikan masalah sesuai dengan norma dan nilai ciri ke-Indonesiaannya. Hal ini sesuai dengan fungsi utama pendidikan yang diamanatkan dalam UU Sisdiknas, “mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa”. Oleh karena itu, aturan dasar yang mengatur pendidikan nasional (UUD 1945 dan UU Sisdiknas) sudah memberikan landasan yang kokoh untuk mengembangkan keseluruhan potensi diri seseorang sebagai anggota masyarakat dan bangsa.
Pendidikan adalah suatu proses enkulturasi, berfungsi mewariskan nilai-nilai dan prestasi masa lalu ke generasi mendatang. Nilai-nilai dan prestasi itu merupakan kebanggaan bangsa dan menjadikan bangsa itu dikenal oleh bangsa-bangsa lain. Selain mewariskan, pendidikan juga memiliki fungsi untuk mengembangkan nilai-nilai budaya dan prestasi masa lalu itu menjadi nilai-nilai budaya bangsa yang sesuai dengan kehidupan masa kini dan masa yang akan datang, serta mengembangkan prestasi baru yang menjadi karakter baru bangsa. Oleh karena itu, pendidikan budaya dan karakter bangsa merupakan inti dari suatu proses pendidikan.
Proses pengembangan nilai-nilai yang menjadi landasan dari karakter itu menghendaki suatu proses yang berkelanjutan, dilakukan melalui berbagai mata pelajaran yang ada dalam kurikulum (kewarganegaraan, sejarah, geografi, ekonomi, sosiologi, antropologi, bahasa Indonesia, IPS, IPA, matematika, agama, pendidikan jasmani dan olahraga, seni, serta ketrampilan). Dalam mengembangkan pendidikan karakter bangsa, kesadaran akan siapa dirinya dan bangsanya adalah bagian yang teramat penting. Kesadaran tersebut hanya dapat terbangun dengan baik melalui sejarah yang memberikan pencerahan dan penjelasan mengenai siapa diri bangsanya di masa lalu yang menghasilkan dirinya dan bangsanya di masa kini. Selain itu, pendidikan harus membangun pula kesadaran, pengetahuan, wawasan, dan nilai berkenaan dengan lingkungan tempat diri dan bangsanya hidup (geografi), nilai yang hidup di masyarakat (antropologi), sistem sosial yang berlaku dan sedang berkembang (sosiologi), sistem ketatanegaraan, pemerintahan, dan politik (ketatanegaraan/politik/ kewarganegaraan), bahasa Indonesia dengan cara berpikirnya, kehidupan perekonomian, ilmu, teknologi, dan seni. Artinya, perlu ada upaya terobosan kurikulum berupa pengembangan nilai-nilai yang menjadi dasar bagi pendidikan budaya dan karakter bangsa. Dengan terobosan kurikulum yang demikian, nilai dan karakter yang dikembangkan pada diri peserta didik akan sangat kokoh dan memiliki dampak nyata dalam kehidupan diri, masyarakat, bangsa, dan bahkan umat manusia.
Pendidikan budaya dan karakter bangsa dilakukan melalui pendidikan nilai-nilai atau kebajikan yang menjadi nilai dasar budaya dan karakter bangsa. Kebajikan yang menjadi atribut suatu karakter pada dasarnya adalah nilai. Oleh karena itu pendidikan budaya dan karakter bangsa pada dasarnya adalah pengembangan nilai-nilai yang berasal dari pandangan hidup atau ideologi bangsa Indonesia, agama, budaya, dan nilai-nilai yang terumuskan dalam tujuan pendidikan nasional.

D. Fungsi Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa
Fungsi pendidikan budaya dan karakter bangsa adalah:
1. pengembangan: pengembangan potensi peserta didik untuk menjadi pribadi berperilaku baik; ini bagi peserta didik yang telah memiliki sikap dan perilaku yang mencerminkan budaya dan karakter bangsa;
2. perbaikan: memperkuat kiprah pendidikan nasional untuk bertanggung jawab dalam pengembangan potensi peserta didik yang lebih bermartabat; dan
3. penyaring: untuk menyaring budaya bangsa sendiri dan budaya bangsa lain yang tidak sesuai dengan nilai-nilai budaya dan karakter bangsa yang bermartabat.

E. Tujuan Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa
Tujuan pendidikan budaya dan karakter bangsa adalah:
1. mengembangkan potensi kalbu/nurani/afektif peserta didik sebagai manusia dan warganegara yang memiliki nilai-nilai budaya dan karakter bangsa;
2. mengembangkan kebiasaan dan perilaku peserta didik yang terpuji dan sejalan dengan nilai-nilai universal dan tradisi budaya bangsa yang religius;
3. menanamkan jiwa kepemimpinan dan tanggung jawab peserta didik sebagai generasi penerus bangsa;
4. mengembangkan kemampuan peserta didik menjadi manusia yang mandiri, kreatif, berwawasan kebangsaan; dan
5. mengembangkan lingkungan kehidupan sekolah sebagai lingkungan belajar yang aman, jujur, penuh kreativitas dan persahabatan, serta dengan rasa kebangsaan yang tinggi dan penuh kekuatan (dignity).

F. Nilai-nilai dalam Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa
Nilai-nilai yang dikembangkan dalam pendidikan budaya dan karakter bangsa diidentifikasi dari sumber-sumber berikut ini.
1. Agama: masyarakat Indonesia adalah masyarakat beragama. Oleh karena itu, kehidupan individu, masyarakat, dan bangsa selalu didasari pada ajaran agama dan kepercayaannya. Secara politis, kehidupan kenegaraan pun didasari pada nilai-nilai yang berasal dari agama. Atas dasar pertimbangan itu, maka nilai-nilai pendidikan budaya dan karakter bangsa harus didasarkan pada nilai-nilai dan kaidah yang berasal dari agama.
2. Pancasila: negara kesatuan Republik Indonesia ditegakkan atas prinsip-prinsip kehidupan kebangsaan dan kenegaraan yang disebut Pancasila. Pancasila terdapat pada Pembukaan UUD 1945 dan dijabarkan lebih lanjut dalam pasal-pasal yang terdapat dalam UUD 1945. Artinya, nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila menjadi nilai-nilai yang mengatur kehidupan politik, hukum, ekonomi, kemasyarakatan, budaya, dan seni. Pendidikan budaya dan karakter bangsa bertujuan mempersiapkan peserta didik menjadi warga negara yang lebih baik, yaitu warga negara yang memiliki kemampuan, kemauan, dan menerapkan nilai-nilai Pancasila dalam kehidupannya sebagai warga negara.
3. Budaya: sebagai suatu kebenaran bahwa tidak ada manusia yang hidup bermasyarakat yang tidak didasari oleh nilai-nilai budaya yang diakui masyarakat itu. Nilai-nilai budaya itu dijadikan dasar dalam pemberian makna terhadap suatu konsep dan arti dalam komunikasi antaranggota masyarakat itu. Posisi budaya yang demikian penting dalam kehidupan masyarakat mengharuskan budaya menjadi sumber nilai dalam pendidikan budaya dan karakter bangsa.
4. Tujuan Pendidikan Nasional: sebagai rumusan kualitas yang harus dimiliki setiap warga negara Indonesia, dikembangkan oleh berbagai satuan pendidikan di berbagai jenjang dan jalur. Tujuan pendidikan nasional memuat berbagai nilai kemanusiaan yang harus dimiliki warga negara Indonesia. Oleh karena itu, tujuan pendidikan nasional adalah sumber yang paling operasional dalam pengembangan pendidikan budaya dan karakter bangsa.


Gambar 1. Baris berbaris (nilai disiplin)


Berdasarkan keempat sumber nilai itu, teridentifikasi sejumlah nilai untuk pendidikan budaya dan karakter bangsa sebagai berikut ini.

Tabel 1. Nilai dan Deskripsi Nilai Pendidikan Budaya dan Kaarakter Bangsa
NILAI DESKRIPSI
1. Religius Sikap dan perilaku yang patuh dalam melaksanakan ajaran agama yang dianutnya, toleran terhadap pelaksanaan ibadah agama lain, dan hidup rukun dengan pemeluk agama lain.

2. Jujur Perilaku yang didasarkan pada upaya menjadikan dirinya sebagai orang yang selalu dapat dipercaya dalam perkataan, tindakan, dan pekerjaan.
3. Toleransi Sikap dan tindakan yang menghargai perbedaan agama, suku, etnis, pendapat, sikap, dan tindakan orang lain yang berbeda dari dirinya.
4. Disiplin Tindakan yang menunjukkan perilaku tertib dan patuh pada berbagai ketentuan dan peraturan.
5. Kerja Keras Perilaku yang menunjukkan upaya sungguh-sungguh dalam mengatasi berbagai hambatan belajar dan tugas, serta menyelesaikan tugas dengan sebaik-baiknya.
6. Kreatif Berpikir dan melakukan sesuatu untuk menghasilkan cara atau hasil baru dari sesuatu yang telah dimiliki.
7. Mandiri Sikap dan perilaku yang tidak mudah tergantung pada orang lain dalam menyelesaikan tugas-tugas.
8. Demokratis Cara berfikir, bersikap, dan bertindak yang menilai sama hak dan kewajiban dirinya dan orang lain.
9. Rasa Ingin Tahu Sikap dan tindakan yang selalu berupaya untuk mengetahui lebih mendalam dan meluas dari sesuatu yang dipelajarinya, dilihat, dan didengar.
10. Semangat Kebangsaan Cara berpikir, bertindak, dan berwawasan yang menempatkan kepentingan bangsa dan negara di atas kepentingan diri dan kelompoknya.
11. Cinta Tanah Air Cara berfikir, bersikap, dan berbuat yang menunjukkan kesetiaan, kepedulian, dan penghargaan yang tinggi terhadap bahasa, lingkungan fisik, sosial, budaya, ekonomi, dan politik bangsa.
12. Menghargai Prestasi Sikap dan tindakan yang mendorong dirinya untuk menghasilkan sesuatu yang berguna bagi masyarakat, dan mengakui, serta menghormati keberhasilan orang lain.
13. Bersahabat/
Komuniktif Tindakan yang memperlihatkan rasa senang berbicara, bergaul, dan bekerja sama dengan orang lain.
14. Cinta Damai Sikap, perkataan, dan tindakan yang menyebabkan orang lain merasa senang dan aman atas kehadiran dirinya.
15. Gemar Membaca Kebiasaan menyediakan waktu untuk membaca berbagai bacaan yang memberikan kebajikan bagi dirinya.
16. Peduli Lingkungan Sikap dan tindakan yang selalu berupaya mencegah kerusakan pada lingkungan alam di sekitarnya, dan mengembangkan upaya-upaya untuk memperbaiki kerusakan alam yang sudah terjadi.
17. Peduli Sosial Sikap dan tindakan yang selalu ingin memberi bantuan pada orang lain dan masyarakat yang membutuhkan.
18. Tanggung-jawab Sikap dan perilaku seseorang untuk melaksanakan tugas dan kewajibannya, yang seharusnya dia lakukan, terhadap diri sendiri, masyarakat, lingkungan (alam, sosial dan budaya), negara dan Tuhan Yang Maha Esa.



BAB II

PENGEMBANGAN PENDIDIKAN BUDAYA DAN KARAKTER BANGSA MELALUI INTEGRASI MATA PELAJARAN, PENGEMBANGAN DIRI,
DAN BUDAYA SEKOLAH


A. Prinsip dan Pendekatan Pengembangan Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa
Pada prinsipnya, pengembangan budaya dan karakter bangsa tidak dimasukkan sebagai pokok bahasan tetapi terintegrasi ke dalam mata pelajaran, pengembangan diri, dan budaya sekolah. Oleh karena itu, guru dan sekolah perlu mengintegrasikan nilai-nilai yang dikembangkan dalam pendidikan budaya dan karakter bangsa ke dalam Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP), Silabus dan Rencana Program Pembelajaran (RPP) yang sudah ada.
Prinsip pembelajaran yang digunakan dalam pengembangan pendidikan budaya dan karakter bangsa mengusahakan agar peserta didik mengenal dan menerima nilai-nilai budaya dan karakter bangsa sebagai milik mereka dan bertanggung jawab atas keputusan yang diambilnya melalui tahapan mengenal pilihan, menilai pilihan, menentukan pendirian, dan selanjutnya menjadikan suatu nilai sesuai dengan keyakinan diri. Dengan prinsip ini, peserta didik belajar melalui proses berpikir, bersikap, dan berbuat. Ketiga proses ini dimaksudkan untuk mengembangkan kemampuan peserta didik dalam melakukan kegiatan sosial dan mendorong peserta didik untuk melihat diri sendiri sebagai makhluk sosial.
Berikut prinsip-prinsip yang digunakan dalam pengembangan pendidikan budaya dan karakter bangsa.
1. Berkelanjutan; mengandung makna bahwa proses pengembangan nilai-nilai budaya dan karakter bangsa merupakan sebuah proses panjang, dimulai dari awal peserta didik masuk sampai selesai dari suatu satuan pendidikan. Sejatinya, proses tersebut dimulai dari kelas 1 SD atau tahun pertama dan berlangsung paling tidak sampai kelas 9 atau kelas akhir SMP. Pendidikan budaya dan karakter bangsa di SMA adalah kelanjutan dari proses yang telah terjadi selama 9 tahun.
2. Melalui semua mata pelajaran, pengembangan diri, dan budaya sekolah; mensyaratkan bahwa proses pengembangan nilai-nilai budaya dan karakter bangsa dilakukan melalui setiap mata pelajaran, dan dalam setiap kegiatan kurikuler dan ekstrakurikuler. Gambar 1 berikut ini memperlihatkan pengembangan nilai-nilai melalui jalur-jalur itu:







Gambar 2. Pengembangan Nilai-nilai Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa


Pengembangan nilai budaya dan karakter bangsa melalui berbagai mata pelajaran yang telah ditetapkan dalam Standar Isi (SI), digambarkan sebagai berikut ini.

Gambar 3. Pengembangan Nilai Budaya dan Karakter Bangsa
melalui Setiap Mata Pelajaran


3. Nilai tidak diajarkan tapi dikembangkan; mengandung makna bahwa materi nilai budaya dan karakter bangsa bukanlah bahan ajar biasa; artinya, nilai-nilai itu tidak dijadikan pokok bahasan yang dikemukakan seperti halnya ketika mengajarkan suatu konsep, teori, prosedur, ataupun fakta seperti dalam mata pelajaran agama, bahasa Indonesia, PKn, IPA, IPS, matematika, pendidikan jasmani dan kesehatan, seni, dan ketrampilan.


















Materi pelajaran biasa digunakan sebagai bahan atau media untuk mengembangkan nilai-nilai budaya dan karakter bangsa. Oleh karena itu, guru tidak perlu mengubah pokok bahasan yang sudah ada, tetapi menggunakan materi pokok bahasan itu untuk mengembangkan nilai-nilai budaya dan karakter bangsa. Juga, guru tidak harus mengembangkan proses belajar khusus untuk mengembangkan nilai. Suatu hal yang selalu harus diingat bahwa satu aktivitas belajar dapat digunakan untuk mengembangkan kemampuan dalam ranah kognitif, afektif, dan psikomotor.
Konsekuensi dari prinsip ini, nilai-nilai budaya dan karakter bangsa tidak ditanyakan dalam ulangan ataupun ujian. Walaupun demikian, peserta didik perlu mengetahui pengertian dari suatu nilai yang sedang mereka tumbuhkan pada diri mereka. Mereka tidak boleh berada dalam posisi tidak tahu dan tidak paham makna nilai itu.
4. Proses pendidikan dilakukan peserta didik secara aktif dan menyenangkan; prinsip ini menyatakan bahwa proses pendidikan nilai budaya dan karakter bangsa dilakukan oleh peserta didik bukan oleh guru. Guru menerapkan prinsip ”tut wuri handayani” dalam setiap perilaku yang ditunjukkan peserta didik. Prinsip ini juga menyatakan bahwa proses pendidikan dilakukan dalam suasana belajar yang menimbulkan rasa senang dan tidak indoktrinatif.
Diawali dengan perkenalan terhadap pengertian nilai yang dikembangkan maka guru menuntun peserta didik agar secara aktif. Hal ini dilakukan tanpa guru mengatakan kepada peserta didik bahwa mereka harus aktif, tapi guru merencanakan kegiatan belajar yang menyebabkan peserta didik aktif merumuskan pertanyaan, mencari sumber informasi, dan mengumpulkan informasi dari sumber, mengolah informasi yang sudah dimiliki, merekonstruksi data, fakta, atau nilai, menyajikan hasil rekonstruksi atau proses pengembangan nilai, menumbuhkan nilai-nilai budaya dan karakter pada diri mereka melalui berbagai kegiatan belajar yang terjadi di kelas, sekolah, dan tugas-tugas di luar sekolah.

Gambar 5. Pembelajaran Aktif


B. Perencanaan Pengembangan Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa
Perencanaan dan pelaksanaan pendidikan budaya dan karakter bangsa dilakukan oleh kepala sekolah, guru, tenaga kependidikan (konselor) secara bersama-sama sebagai suatu komunitas pendidik dan diterapkan ke dalam kurikulum melalui hal-hal berikut ini.
1. Program Pengembangan Diri
Dalam program pengembngan diri, perencanaan dan pelaksanaan pendidikan budaya dan karakter bangsa dilakukan melalui pengintegrasian ke dalam kegiatan sehari-hari sekolah yaitu melalui hal-hal berikut.
a. Kegiatan rutin sekolah
Kegiatan rutin merupakan kegiatan yang dilakukan peserta didik secara terus menerus dan konsisten setiap saat. Contoh kegiatan ini adalah upacara pada hari besar kenegaraan, pemeriksaan kebersihan badan (kuku, telinga, rambut, dan lain-lain) setiap hari Senin, beribadah bersama atau shalat bersama setiap dhuhur (bagi yang beragama Islam), berdoa waktu mulai dan selesai pelajaran, mengucap salam bila bertemu guru, tenaga kependidikan, atau teman.















b. Kegiatan spontan
Kegiatan spontan yaitu kegiatan yang dilakukan secara spontan pada saat itu juga. Kegiatan ini dilakukan biasanya pada saat guru dan tenaga kependidikan yang lain mengetahui adanya perbuatan yang kurang baik dari peserta didik yang harus dikoreksi pada saat itu juga. Apabila guru mengetahui adanya perilaku dan sikap yang kurang baik maka pada saat itu juga guru harus melakukan koreksi sehingga peserta didik tidak akan melakukan tindakan yang tidak baik itu. Contoh kegiatan itu: membuang sampah tidak pada tempatnya, berteriak-teriak sehingga mengganggu pihak lain, berkelahi, memalak, berlaku tidak sopan, mencuri, berpakaian tidak senonoh.
Kegiatan spontan berlaku untuk perilaku dan sikap peserta didik yang tidak baik dan yang baik sehingga perlu dipuji, misalnya: memperoleh nilai tinggi, menolong orang lain, memperoleh prestasi dalam olah raga atau kesenian, berani menentang atau mengkoreksi perilaku teman yang tidak terpuji.


Gambar 8. Nilai cinta damai



c. Keteladanan
Keteladanan adalah perilaku dan sikap guru dan tenaga kependidikan yang lain dalam memberikan contoh terhadap tindakan-tindakan yang baik sehingga diharapkan menjadi panutan bagi peserta didik untuk mencontohnya. Jika guru dan tenaga kependidikan yang lain menghendaki agar peserta didik berperilaku dan bersikap sesuai dengan nilai-nilai budaya dan karakter bangsa maka guru dan tenaga kependidikan yang lain adalah orang yang pertama dan utama memberikan contoh berperilaku dan bersikap sesuai dengan nilai-nilai itu. Misalnya, berpakaian rapi, datang tepat pada waktunya, bekerja keras, bertutur kata sopan, kasih sayang, perhatian terhadap peserta didik, jujur, menjaga kebersihan.



Gambar 9. Menolong teman yang terluka (nilai kasih sayang)


d. Pengkondisian
Untuk mendukung keterlaksanaan pendidikan budaya dan karakter bangsa maka sekolah harus dikondisikan sebagai pendukung kegiatan itu. Sekolah harus mencerminkan kehidupan nilai-nilai budaya dan karakter bangsa yang diinginkan. Misalnya, toilet yang selalu bersih, bak sampah ada di berbagai tempat dan selalu dibersihkan, sekolah terlihat rapi dan alat belajar ditempatkan teratur.


Gambar 10. Pengkondisian suasana sekolah yang bersih didukung oleh fasilitas yang memadai.



2. Pengintegrasian dalam mata pelajaran
Pengembangan nilai-nilai pendidikan budaya dan karakater bangsa diintegrasikan dalam setiap pokok bahasan dari setiap mata pelajaran. Nilai-nilai tersebut dicantumkan dalam silabus dan RPP. Pengembangan nilai-nilai itu dalam silabus ditempuh melalui cara-cara berikut ini:
a. mengkaji Standar Komptensi (SK) dan Kompetensi Dasar (KD) pada Standar Isi (SI) untuk menentukan apakah nilai-nilai budaya dan karakter bangsa yang tercantum itu sudah tercakup di dalamnya;
b. menggunakan tabel 1 yang memperlihatkan keterkaitan antara SK dan KD dengan nilai dan indikator untuk menentukan nilai yang akan dikembangkan;
c. mencantumkankan nilai-nilai budaya dan karakter bangsa dalam tabel 1 itu ke dalam silabus;
d. mencantumkan nilai-nilai yang sudah tertera dalam silabus ke dalam RPP;
e. mengembangkan proses pembelajaran peserta didik secara aktif yang memungkinkan peserta didik memiliki kesempatan melakukan internalisasi nilai dan menunjukkannya dalam perilaku yang sesuai; dan
f. memberikan bantuan kepada peserta didik, baik yang mengalami kesulitan untuk menginternalisasi nilai maupun untuk menunjukkannya dalam perilaku.


Gambar 11. Guru mengintegrasikan nilai dalam mata pelajaran


3. Budaya Sekolah
Budaya sekolah cakupannya sangat luas, umumnya mencakup ritual, harapan, hubungan, demografi, kegiatan kurikuler, kegiatan ekstrakurikuler, proses mengambil keputusan, kebijakan maupun interaksi sosial antarkomponen di sekolah. Budaya sekolah adalah suasana kehidupan sekolah tempat peserta didik berinteraksi dengan sesamanya, guru dengan guru, konselor dengan sesamanya, pegawai administrasi dengan sesamanya, dan antaranggota kelompok masyarakat sekolah. Interaksi internal kelompok dan antarkelompok terikat oleh berbagai aturan, norma, moral serta etika bersama yang berlaku di suatu sekolah. Kepemimpinan, keteladanan, keramahan, toleransi, kerja keras, disiplin, kepedulian sosial, kepedulian lingkungan, rasa kebangsaan, dan tanggung jawab merupakan nilai-nilai yang dikembangkan dalam budaya sekolah.
Pengembangan nilai-nilai dalam pendidikan budaya dan karakter bangsa dalam budaya sekolah mencakup kegiatan-kegiatan yang dilakukan kepala sekolah, guru, konselor, tenaga administrasi ketika berkomunikasi dengan peserta didik dan menggunakan fasilitas sekolah.

Gambar 12. Budaya bersih


C. Pengembangan Proses Pembelajaran
Pembelajaran pendidikan budaya dan karakter bangsa menggunakan pendekatan proses belajar peserta didik secara aktif dan berpusat pada anak; dilakukan melalui berbagai kegiatan di kelas, sekolah, dan masyarakat.

1. Kelas, melalui proses belajar setiap mata pelajaran atau kegiatan yang dirancang sedemikian rupa. Setiap kegiatan belajar mengembangkan kemampuan dalam ranah kognitif, afektif, dan psikomotor. Oleh karena itu, tidak selalu diperlukan kegiatan belajar khusus untuk mengembangkan nilai-nilai pada pendidikan budaya dan karakter bangsa. Meskipun demikian, untuk pengembangan nilai-nilai tertentu seperti kerja keras, jujur, toleransi, disiplin, mandiri, semangat kebangsaan, cinta tanah air, dan gemar membaca dapat melalui kegiatan belajar yang biasa dilakukan guru. Untuk pegembangan beberapa nilai lain seperti peduli sosial, peduli lingkungan, rasa ingin tahu, dan kreatif memerlukan upaya pengkondisian sehingga peserta didik memiliki kesempatan untuk memunculkan perilaku yang menunjukkan nilai-nilai itu.


Gambar 13. Gemar membaca


2. Sekolah, melalui berbagai kegiatan sekolah yang diikuti seluruh peserta didik, guru, kepala sekolah, dan tenaga administrasi di sekolah itu, direncanakan sejak awal tahun pelajaran, dimasukkan ke Kalender Akademik dan yang dilakukan sehari-hari sebagai bagian dari budaya sekolah. Contoh kegiatan yang dapat dimasukkan ke dalam program sekolah adalah lomba vocal group antarkelas tentang lagu-lagu bertema cinta tanah air, pagelaran seni, lomba pidato bertema budaya dan karakter bangsa, pagelaran bertema budaya dan karakter bangsa, lomba olah raga antarkelas, lomba kesenian antarkelas, pameran hasil karya peserta didik bertema budaya dan karakter bangsa, pameran foto hasil karya peserta didik bertema budaya dan karakter bangsa, lomba membuat tulisan, lomba mengarang lagu, melakukan wawancara kepada tokoh yang berkaitan dengan budaya dan karakter bangsa, mengundang berbagai narasumber untuk berdiskusi, gelar wicara, atau berceramah yang berhubungan dengan budaya dan karakter bangsa.


Gambar 14. Pagelaran seni

3. Luar sekolah, melalui kegiatan ekstrakurikuler dan kegiatan lain yang diikuti oleh seluruh atau sebagian peserta didik, dirancang sekolah sejak awal tahun pelajaran, dan dimasukkan ke dalam Kalender Akademik. Misalnya, kunjungan ke tempat-tempat yang menumbuhkan rasa cinta terhadap tanah air, menumbuhkan semangat kebangsaan, melakukan pengabdian masyarakat untuk menumbuhkan kepedulian dan kesetiakawanan sosial (membantu mereka yang tertimpa musibah banjir, memperbaiki atau membersihkan tempat-tempat umum, membantu membersihkan atau mengatur barang di tempat ibadah tertentu).

Gambar 15. Kesetiakawanan sosial

D. Penilaian Hasil Belajar
Penilaian pencapaian pendidikan nilai budaya dan karakter didasarkan pada indikator. Sebagai contoh, indikator untuk nilai jujur di suatu semester dirumuskan dengan “mengatakan dengan sesungguhnya perasaan dirinya mengenai apa yang dilihat, diamati, dipelajari, atau dirasakan” maka guru mengamati (melalui berbagai cara) apakah yang dikatakan seorang peserta didik itu jujur mewakili perasaan dirinya. Mungkin saja peserta didik menyatakan perasaannya itu secara lisan tetapi dapat juga dilakukan secara tertulis atau bahkan dengan bahasa tubuh. Perasaan yang dinyatakan itu mungkin saja memiliki gradasi dari perasaan yang tidak berbeda dengan perasaan umum teman sekelasnya sampai bahkan kepada yang bertentangan dengan perasaan umum teman sekelasnya.
Penilaian dilakukan secara terus menerus, setiap saat guru berada di kelas atau di sekolah. Model anecdotal record (catatan yang dibuat guru ketika melihat adanya perilaku yang berkenaan dengan nilai yang dikembangkan) selalu dapat digunakan guru. Selain itu, guru dapat pula memberikan tugas yang berisikan suatu persoalan atau kejadian yang memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk menunjukkan nilai yang dimilikinya. Sebagai contoh, peserta didik dimintakan menyatakan sikapnya terhadap upaya menolong pemalas, memberikan bantuan terhadap orang kikir, atau hal-hal lain yang bersifat bukan kontroversial sampai kepada hal yang dapat mengundang konflik pada dirinya.

Gambar 16. Melakukan observasi
Dari hasil pengamatan, catatan anekdotal, tugas, laporan, dan sebagainya, guru dapat memberikan kesimpulan atau pertimbangan tentang pencapaian suatu indikator atau bahkan suatu nilai. Kesimpulan atau pertimbangan itu dapat dinyatakan dalam pernyataan kualitatif sebagai berikut ini.
BT : Belum Terlihat (apabila peserta didik belum memperlihatkan tanda-tanda awal perilaku yang dinyatakan dalam indikator).
MT : Mulai Terlihat (apabila peserta didik sudah mulai memperlihatkan adanya tanda-tanda awal perilaku yang dinyatakan dalam indikator tetapi belum konsisten).
MB : Mulai Berkembang (apabila peserta didik sudah memperlihatkan berbagai tanda perilaku yang dinyatakan dalam indikator dan mulai konsisten).
MK : Membudaya (apabila peserta didik terus menerus memperlihatkan perilaku yang dinyatakan dalam indikator secara konsisten).

E. Indikator Sekolah dan Kelas
Ada 2 (dua) jenis indikator yang dikembangkan dalam pedoman ini. Pertama, indikator untuk sekolah dan kelas. Kedua, indikator untuk mata pelajaran. Indikator sekolah dan kelas adalah penanda yang digunakan oleh kepala sekolah, guru, dan personalia sekolah dalam merencanakan, melaksanakan, dan mengevaluasi sekolah sebagai lembaga pelaksana pendidikan budaya dan karakter bangsa. Indikator ini berkenaan juga dengan kegiatan sekolah yang diprogramkan dan kegiatan sekolah sehari-hari (rutin). Indikator mata pelajaran menggambarkan perilaku afektif seorang peserta didik berkenaan dengan mata pelajaran tertentu.
Indikator dirumuskan dalam bentuk perilaku peserta didik di kelas dan sekolah yang dapat diamati melalui pengamatan guru ketika seorang peserta didik melakukan suatu tindakan di sekolah, tanya jawab dengan peserta didik, jawaban yang diberikan peserta didik terhadap tugas dan pertanyaan guru, serta tulisan peserta didik dalam laporan dan pekerjaan rumah.
Perilaku yang dikembangkan dalam indikator pendidikan budaya dan karakter bangsa bersifat progresif. Artinya, perilaku tersebut berkembang semakin kompleks antara satu jenjang kelas ke jenjang kelas di atasnya ( 1-3; 4-6; 7-9; 10-12), dan bahkan dalam jenjang kelas yang sama. Guru memiliki kebebasan dalam menentukan berapa lama suatu perilaku harus dikembangkan sebelum ditingkatkan ke perilaku yang lebih kompleks. Misalkan,”membagi makanan kepada teman” sebagai indikator kepedulian sosial pada jenjang kelas 1 – 3. Guru dapat mengembangkannya menjadi “membagi makanan”, membagi pensil, membagi buku, dan sebagainya.
Indikator berfungsi bagi guru sebagai kriteria untuk memberikan pertimbangan tentang perilaku untuk nilai tertentu telah menjadi perilaku yang dimiliki peserta didik.
Untuk mengetahui bahwa suatu sekolah itu telah melaksanakan pembelajaran yang mengembangkan budaya dan karakter bangsa, maka ditetapkan indikator sekolah dan kelas antara lain seperti berikut ini.


INDIKATOR KEBERHASILAN SEKOLAH DAN KELAS DALAM
PENGEMBANGAN PENDIDIKAN BUDAYA DAN KARAKTER BANGSA
NILAI DESKRIPSI INDIKATOR SEKOLAH INDIKATOR KELAS
1. Religius Sikap dan perilaku yang patuh dalam melaksanakan ajaran agama yang dianutnya, toleran terhadap pelaksanaan ibadah agama lain, serta hidup rukun dengan pemeluk agama lain.
 Merayakan hari-hari besar keagamaan.
 Memiliki fasilitas yang dapat digunakan untuk beribadah.
 Memberikan kesempatan kepada semua peserta didik untuk melaksanakan ibadah.  Berdoa sebelum dan sesudah pelajaran.
 Memberikan kesempatan kepada semua peserta didik untuk melaksanakan ibadah.

2. Jujur Perilaku yang didasarkan pada upaya menjadikan dirinya sebagai orang yang selalu dapat dipercaya dalam perkataan, tindakan, dan pekerjaan.  Menyediakan fasilitas tempat temuan barang hilang.
 Tranparansi laporan keuangan dan penilaian sekolah secara berkala.
 Menyediakan kantin kejujuran.
 Menyediakan kotak saran dan pengaduan.
 Larangan membawa fasilitas komunikasi pada saat ulangan atau ujian.  Menyediakan fasilitas tempat temuan barang hilang.
 Tempat pengumuman barang temuan atau hilang.
 Tranparansi laporan keuangan dan penilaian kelas secara berkala.
 Larangan menyontek.

3. Toleransi Sikap dan tindakan yang menghargai perbedaan agama, suku, etnis,pendapat, sikap, dan tindakan orang lain yang berbeda dari dirinya  Menghargai dan memberikan perlakuan yang sama terhadap seluruh warga sekolah tanpa membedakan suku, agama, ras, golongan, status sosial, status ekonomi, dan kemampuan khas.
 Memberikan perlakuan yang sama terhadap stakeholder tanpa membedakan suku, agama, ras, golongan, status sosial, dan status ekonomi.  Memberikan pelayanan yang sama terhadap seluruh warga kelas tanpa membedakan suku, agama, ras, golongan, status sosial, dan status ekonomi.
 Memberikan pelayanan terhadap anak berkebutuhan khusus.
 Bekerja dalam kelompok yang berbeda.
4. Disiplin Tindakan yang menunjukkan perilaku tertib dan patuh pada berbagai ketentuan dan peraturan.
 Memiliki catatan kehadiran.
 Memberikan penghargaan kepada warga sekolah yang disiplin.
 Memiliki tata tertib sekolah.
 Membiasakan warga sekolah untuk berdisiplin.
 Menegakkan aturan dengan memberikan sanksi secara adil bagi pelanggar tata tertib sekolah.
 Menyediakan peralatan praktik sesuai program studi keahlian (SMK).  Membiasakan hadir tepat waktu.
 Membiasakan mematuhi aturan.
 Menggunakan pakaian praktik sesuai dengan program studi keahliannya (SMK).
 Penyimpanan dan pengeluaran alat dan bahan (sesuai program studi keahlian) (SMK).
5. Kerja Keras Perilaku yang menunjukkan upaya sungguh-sungguh dalam mengatasi berbagai hambatan belajar, tugas dan menyelesaikan tugas dengan sebaik-baiknya.  Menciptakan suasana kompetisi yang sehat.
 Menciptakan suasana sekolah yang menantang dan memacu untuk bekerja keras.
 Memiliki pajangan tentang slogan atau motto tentang kerja.  Menciptakan suasana kompetisi yang sehat.
 Menciptakan kondisi etos kerja, pantang menyerah, dan daya tahan belajar.
 Mencipatakan suasana belajar yang memacu daya tahan kerja.
 Memiliki pajangan tentang slogan atau motto tentang giat bekerja dan belajar.

6. Kreatif Berpikir dan melakukan sesuatu untuk menghasilkan cara atau hasil baru dari sesuatu yang telah dimiliki. Menciptakan situasi yang menumbuhkan daya berpikir dan bertindak kreatif.
 Menciptakan situasi belajar yang bisa menumbuhkan daya pikir dan bertindak kreatif.
 Pemberian tugas yang menantang munculnya karya-karya baru baik yang autentik maupun modifikasi.

7. Mandiri Sikap dan prilaku yang tidak mudah tergantung pada orang lain dalam menyelesaikan tugas-tugas. Menciptakan situasi sekolah yang membangun kemandirian peserta didik. Menciptakan suasana kelas yang memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk bekerja mandiri.
8. Demokratis Cara berpikir, bersikap, dan bertindak yang menilai sama hak dan kewajiban dirinya dan orang lain.
 Melibatkan warga sekolah dalam setiap pengambilan keputusan.
 Menciptakan suasana sekolah yang menerima perbedaan.
 Pemilihan kepengurusan OSIS secara terbuka.  Mengambil keputusan kelas secara bersama melalui musyawarah dan mufakat.
 Pemilihan kepengurusan kelas secara terbuka.
 Seluruh produk kebijakan melalui musyawarah dan mufakat.
 Mengimplementasikan model-model pembelajaran yang dialogis dan interaktif.
9. Rasa Ingin Tahu Sikap dan tindakan yang selalu berupaya untuk mengetahui lebih mendalam dan meluas dari sesuatu yang dipelajari, dilihat, dan didengar.
 Menyediakan media komunikasi atau informasi (media cetak atau media elektronik) untuk berekspresi bagi warga sekolah.
 Memfasilitasi warga sekolah untuk bereksplorasi dalam pendidikan, ilmu pengetahuan, teknologi, dan budaya.  Menciptakan suasana kelas yang mengundang rasa ingin tahu.
 Eksplorasi lingkungan secara terprogram.
 Tersedia media komunikasi atau informasi (media cetak atau media elektronik).
10. Semangat Kebangsaan Cara berpikir, bertindak, dan berwawasan yang menempatkan kepentingan bangsa dan negara di atas kepentingan diri dan kelompoknya.
 Melakukan upacara rutin sekolah.
 Melakukan upacara hari-hari besar nasional.
 Menyelenggarakan peringatan hari kepahlawanan nasional.
 Memiliki program melakukan kunjungan ke tempat bersejarah.
 Mengikuti lomba pada hari besar nasional.  Bekerja sama dengan teman sekelas yang berbeda suku, etnis, status sosial-ekonomi.
 Mendiskusikan hari-hari besar nasional.
11. Cinta Tanah Air Cara berpikir, bersikap, dan berbuat yang menunjukkan kesetiaan, kepedulian, dan penghargaan yang tinggi terhadap bahasa, lingkungan fisik, sosial, budaya, ekonomi, dan politik bangsa.
 Menggunakan produk buatan dalam negeri.
 Menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar.
 Menyediakan informasi (dari sumber cetak, elektronik) tentang kekayaan alam dan budaya Indonesia.  Memajangkan: foto presiden dan wakil presiden, bendera negara, lambang negara, peta Indonesia, gambar kehidupan masyarakat Indonesia.
 Menggunakan produk buatan dalam negeri.
12. Menghargai Prestasi Sikap dan tindakan yang mendorong dirinya untuk menghasilkan sesuatu yang berguna bagi masyarakat, mengakui, dan menghormati keberhasilan orang lain.
 Memberikan penghargaan atas hasil prestasi kepada warga sekolah.
 Memajang tanda-tanda penghargaan prestasi.  Memberikan penghargaan atas hasil karya peserta didik.
 Memajang tanda-tanda penghargaan prestasi.
 Menciptakan suasana pembelajaran untuk memotivasi peserta didik berprestasi.
13. Bersahabat/
Komuniktif Tindakan yang memperlihatkan rasa senang berbicara, bergaul, dan bekerja sama dengan orang lain.  Suasana sekolah yang memudahkan terjadinya interaksi antarwarga sekolah.
 Berkomunikasi dengan bahasa yang santun.
 Saling menghargai dan menjaga kehormatan.
 Pergaulan dengan cinta kasih dan rela berkorban.  Pengaturan kelas yang memudahkan terjadinya interaksi peserta didik.
 Pembelajaran yang dialogis.
 Guru mendengarkan keluhan-keluhan peserta didik.
 Dalam berkomunikasi, guru tidak menjaga jarak dengan peserta didik.
14. Cinta Damai Sikap, perkataan, dan tindakan yang menyebabkan orang lain merasa senang dan aman atas kehadiran dirinya  Menciptakan suasana sekolah dan bekerja yang nyaman, tenteram, dan harmonis.
 Membiasakan perilaku warga sekolah yang anti kekerasan.
 Membiasakan perilaku warga sekolah yang tidak bias gender.
 Perilaku seluruh warga sekolah yang penuh kasih sayang.  Menciptakan suasana kelas yang damai.
 Membiasakan perilaku warga sekolah yang anti kekerasan.
 Pembelajaran yang tidak bias gender.
 Kekerabatan di kelas yang penuh kasih sayang.
15. Gemar Membaca Kebiasaan menyediakan waktu untuk membaca berbagai bacaan yang memberikan kebajikan bagi dirinya.
 Program wajib baca.
 Frekuensi kunjungan perpustakaan.
 Menyediakan fasilitas dan suasana menyenangkan untuk membaca.  Daftar buku atau tulisan yang dibaca peserta didik.
 Frekuensi kunjungan perpustakaan.
 Saling tukar bacaan.
 Pembelajaran yang memotivasi anak menggunakan referensi,
16. Peduli Lingkungan Sikap dan tindakan yang selalu berupaya mencegah kerusakan pada lingkungan alam di sekitarnya dan mengembangkan upaya-upaya untuk memperbaiki kerusakan alam yang sudah terjadi.  Pembiasaan memelihara kebersihan dan kelestarian lingkungan sekolah.
 Tersedia tempat pembuangan sampah dan tempat cuci tangan.
 Menyediakan kamar mandi dan air bersih.
 Pembiasaan hemat energi.
 Membuat biopori di area sekolah.
 Membangun saluran pembuangan air limbah dengan baik.
 Melakukan pembiasaan memisahkan jenis sampah organik dan anorganik.
 Penugasan pembuatan kompos dari sampah organik.
 Penanganan limbah hasil praktik (SMK).
 Menyediakan peralatan kebersihan.
 Membuat tandon penyimpanan air.
 Memrogramkan cinta bersih lingkungan.  Memelihara lingkungan kelas.
 Tersedia tempat pembuangan sampah di dalam kelas.
 Pembiasaan hemat energi.
 Memasang stiker perintah mematikan lampu dan menutup kran air pada setiap ruangan apabila selesai digunakan (SMK).
17. Peduli Sosial Sikap dan tindakan yang selalu ingin memberi bantuan pada orang lain dan masyarakat yang membutuhkan.  Memfasilitasi kegiatan bersifat sosial.
 Melakukan aksi sosial.
 Menyediakan fasilitas untuk menyumbang.  Berempati kepada sesama teman kelas.
 Melakukan aksi sosial.
 Membangun kerukunan warga kelas.
18. Tanggung jawab Sikap dan perilaku seseorang untuk melaksanakan tugas dan kewajibannya, yang seharusnya dia lakukan, terhadap diri sendiri, masyarakat, lingkungan (alam, sosial dan budaya), negara dan Tuhan Yang Maha Esa.  Membuat laporan setiap kegiatan yang dilakukan dalam bentuk lisan maupun tertulis.
 Melakukan tugas tanpa disuruh.
 Menunjukkan prakarsa untuk mengatasi masalah dalam lingkup terdekat.
 Menghindarkan kecurangan dalam pelaksanaan tugas.
• Pelaksanaan tugas piket secara teratur.
• Peran serta aktif dalam kegiatan sekolah.
• Mengajukan usul pemecahan masalah.


















BAB III
PETA NILAI DAN INDIKATOR

Bab III ini memuat nilai dan indikator minimal, peta nilai yang diidentifikasi untuk sejumlah mata pelajaran di jenjang pendidikan dasar dan menengah, serta keterkaitan antara SK dan KD, nilai, dan indikator untuk setiap jenjang kelas yang digunakan dalam pengembangan Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa. Dalam pedoman ini ada 4 jenjang kelas yaitu SD (1-3, 4-6), SMP (7-9), SMA/SMK (10-12).


A. NILAI, JENJANG KELAS, DAN INDIKATOR
Tabel berikut menggambarkan keterkaitan antara nilai, jenjang kelas, dan indikator untuk nilai itu. Indikator itu bersifat berkembang secara progresif. Artinya, perilaku yang dirumuskan dalam indikator untuk jenjang kelas 1 – 3 lebih sederhana dibandingkan perilaku untuk jenjang kelas 4 – 6. Bagi nilai yang sama, perilaku yang dirumuskan dalam indikator untuk kelas 7 – 9 lebih kompleks dibandingkan untuk kelas 4 – 6, tetapi lebih sederhana dibandingkan untuk kelas 10 – 12. Misalnya, bagi nilai religius, indikator “mengenal dan mensyukuri tubuh dan bagiannya sebagai ciptaan Tuhan melalui cara merawatnya dengan baik” untuk kelas 1-3 lebih sederhana dibandingkan indikator “mengagumi sistem dan cara kerja organ-organ tubuh manusia yang sempurna dalam sinkronisasi fungsi organ” untuk kelas 4-6 karena mengagumi sistem dan cara kerja organ lebih tinggi dibandingkan mengenal dan mensyukuri tubuh dan bagian tubuh.


1. KETERKAITAN NILAI DAN INDIKATOR UNTUK SEKOLAH DASAR

NILAI INDIKATOR
1 – 3 4 – 6
Religius:
Sikap dan perilaku yang patuh dalam melaksanakan ajaran agama yang dianutnya, toleran terhadap pelaksanaan ibadah agama lain, serta hidup rukun dengan pemeluk agama lain.
Mengenal dan mensyukuri tubuh dan bagiannya sebagai ciptaan Tuhan melalui cara merawatnya dengan baik. Mengagumi sistem dan cara kerja organ-organ tubuh manusia yang sempurna dalam sinkronisasi fungsi organ.
Mengagumi kebesaran Tuhan karena kelahirannya di dunia dan hormat kepada orangtuanya. Bersyukur kepada Tuhan karena memiliki keluarga yang menyayanginya.
Mengagumi kekuasaan Tuhan yang telah menciptakan berbagai jenis bahasa dan suku bangsa. Merasakan kekuasaan Tuhan yang telah menciptakan berbagai keteraturan dalam berbahasa.
Senang mengikuti aturan kelas dan sekolah untuk kepentingan hidup bersama. Merasakan manfaat aturan kelas dan sekolah sebagai keperluan untuk hidup bersama.
Senang bergaul dengan teman sekelas dan satu sekolah dengan berbagai perbedaan yang telah diciptakan-Nya. Membantu teman yang memerlukan bantuan sebagai suatu ibadah atau kebajikan.
Jujur:
Perilaku yang didasarkan pada upaya menjadikan dirinya sebagai orang yang selalu dapat dipercaya dalam perkataan, tindakan, dan pekerjaan. Tidak meniru jawaban teman (menyontek) ketika ulangan ataupun mengerjakan tugas di kelas. Tidak meniru pekerjaan temannya dalam mengerjakan tugas di rumah.
Menjawab pertanyaan guru tentang sesuatu berdasarkan yang diketahuinya. Mengatakan dengan sesungguhnya sesuatu yang telah terjadi atau yang dialaminya.
Mau bercerita tentang kesulitan dirinya dalam berteman. Mau bercerita tentang kesulitan menerima pendapat temannya.
Menceritakan suatu kejadian berdasarkan sesuatu yang diketahuinya. Mengemukakan pendapat tentang sesuatu sesuai dengan yang diyakininya.
Mau menyatakan tentang ketidaknyaman suasana belajar di kelas.
Mengemukakan ketidaknyaman dirinya dalam belajar di sekolah.
Toleransi:
Sikap dan tindakan yang menghargai perbedaan agama, suku, etnis, pendapat, sikap, dan tindakan orang lain yang berbeda dari dirinya. Tidak mengganggu teman yang berlainan agama dalam beribadah. Menjaga hak teman yang berbeda agama untuk melaksanakan ajaran agamanya.
Mau bertegur sapa dengan teman yang berbeda pendapat. Menghargai pendapat yang berbeda sebagai sesuatu yang alami dan insani.
Membantu teman yang mengalami kesulitan walaupun berbeda dalam agama, suku, dan etnis. Bekerja sama dengan teman yang berbeda agama, suku, dan etnis dalam kegiatan-kegiatan kelas dan sekolah.
Menerima pendapat teman yang berbeda dari pendapat dirinya. Bersahabat dengan teman yang berbeda pendapat.
Disiplin:
Tindakan yang menunjukkan perilaku tertib dan patuh pada berbagai ketentuan dan peraturan.

Datang ke sekolah dan masuk kelas pada waktunya. Menyelesaikan tugas pada waktunya.
Melaksanakan tugas-tugas kelas yang menjadi tanggung jawabnya. Saling menjaga dengan teman agar semua tugas-tugas kelas terlaksana dengan baik.
Duduk pada tempat yang telah ditetapkan. Selalu mengajak teman menjaga ketertiban kelas.
Menaati peraturan sekolah dan kelas. Mengingatkan teman yang melanggar peraturan dengan kata-kata sopan dan tidak menyinggung.
Berpakaian rapi. Berpakaian sopan dan rapi.
Mematuhi aturan permainan. Mematuhi aturan sekolah.
Kerja keras:
Perilaku yang menunjukkan upaya sungguh-sungguh dalam mengatasi berbagai hambatan belajar, tugas, dan menyelesaikan tugas dengan sebaik-baiknya.
Mengerjakan semua tugas kelas dengan sungguh-sungguh. Mengerjakaan tugas dengan teliti dan rapi.
Mencari informasi dari sumber di luar buku pelajaran. Mencari informasi dari sumber-sumber di luar sekolah.
Menyelesaikan PR pada waktunya. Mengerjakan tugas-tugas dari guru pada waktunya.
Menggunakan sebagian besar waktu di kelas untuk belajar. Fokus pada tugas-tugas yang diberikan guru di kelas.
Mencatat dengan sungguh-sungguh sesuatu yang ditugaskan guru. Mencatat dengan sungguh-sungguh sesuatu yang dibaca, diamati, dan didengar untuk kegiatan kelas.
Kreatif:
Berpikir dan melakukan sesuatu yang menghasilkan cara atau hasil baru berdasarkan sesuatu yang telah dimiliki. Membuat suatu karya dari bahan yang tersedia di kelas. Membuat berbagai kalimat baru dari sebuah kata.
Mengusulkan suatu kegiatan baru di kelas. Bertanya tentang sesuatu yang berkenaan dengan pelajaran tetapi di luar cakupam materi pelajaran.
Menyatakan perasaannya dalam gambar, seni, bentuk-bentuk komunikasi lisan dan tulis. Membuat karya tulis tentang hal baru tapi terkait dengan materi pelajaran.
Melakukan tindakan-tindakan untuk membuat kelas menjadi sesuatu yang nyaman. Melakukan penghijauan atau penyegaran halaman sekolah.
Mandiri:
Sikap dan prilaku yang tidak mudah tergantung pada orang lain dalam menyelesaikan tugas-tugas. Melakukan sendiri tugas kelas yang menjadi tanggung jawabnya. Mencari sumber untuk menyelesaikan tugas sekolah tanpa bantuan pustakawan sekolah.
Mengerjakan PR tanpa meniru pekerjaan temannya. Mengerjakan PR tanpa meniru pekerjaan temannya.
Demokratis:
Cara berpikir, bersikap, dan bertindak yang menilai sama hak dan kewajiban dirinya dan orang lain.
Menerima ketua kelas terpilih berdasarkan suara terbanyak.
Membiasakan diri bermusyawarah dengan teman-teman.
Memberikan suara dalam pemilihan di kelas dan sekolah.
Menerima kekalahan dalam pemilihan dengan ikhlas.
Mengemukakan pikiran tentang teman-teman sekelas. Mengemukakan pendapat tentang teman yang jadi pemimpinnya.
Ikut membantu melaksanakan program ketua kelas.
Memberi kesempatan kepada teman yang menjadi pemimpinnya untuk bekerja.
Menerima arahan dari ketua kelas, ketua kelompok belajar, dan OSIS.
Melaksanakan kegiatan yang dirancang oleh teman yang menjadi pemimpinnya.
Rasa ingin tahu:
Sikap dan tindakan yang selalu berupaya untuk mengetahui lebih mendalam dan meluas dari sesuatu yang dipelajari, dilihat, dan didengar.
Bertanya kepada guru dan teman tentang materi pelajaran. Bertanya atau membaca sumber di luar buku teks tentang materi yang terkait dengan pelajaran.
Bertanya kepada sesuatu tentang gejala alam yang baru terjadi. Membaca atau mendiskusikan gejala alam yang baru terjadi.
Bertanya kepada guru tentang sesuatu yang didengar dari radio atau televisi. Bertanya tentang beberapa peristiwa alam, sosial, budaya, ekonomi, politik, teknologi yang baru didengar.
Bertanya tentang berbagai peristiwa yang dibaca dari media cetak. Bertanya tentang sesuatu yang terkait dengan materi pelajaran tetapi di luar yang dibahas di kelas.
Semangat kebangsaan:
Cara berpikir, bertindak, dan berwawasan yang menempatkan kepentingan bangsa dan negara di atas kepentingan diri dan kelompoknya.
Turut serta dalam upacara peringatan hari pahlawan dan proklamasi kemerdekaan.
Turut serta dalam panitia peringatan hari pahlawan dan proklamasi kemerdekaan.
Menggunakan bahasa Indonesia ketika ada teman dari suku lain.
Menggunakan bahasa Indonesia ketika berbicara di kelas.
Menyanyikan lagu Indonesia Raya dan lagu-lagu wajib.
Menyanyikan lagu-lagu perjuangan.
Mengagumi banyaknya keragaman bahasa di Indonesia.
Menyukai berbagai upacara adat di nusantara.
Mengakui persamaan hak dan kewajiban antara dirinya dan teman sebangsa dari suku, etnis, budaya lain.
Bekerja sama dengan teman dari suku, etnis, budaya lain berdasarkan persamaan hak dan kewajiban.
Membaca buku-buku mengenai suku bangsa dan etnis yang berjuang bersama dalam mempertahankan kemerdekaan. Menyadari bahwa setiap perjuangan mempertahankan kemerdekaan dilakukan bersama oleh berbagai suku, etnis yang ada di Indonesia.
Cinta tanah air:
Cara berpikir, bersikap, dan berbuat yang menunjukkan kesetiaan, kepedulian, dan penghargaan yang tinggi terhadap bahasa, lingkungan fisik, sosial, budaya, ekonomi, dan politik bangsa.
Mengagumi keunggulan geografis dan kesuburan tanah wilayah Indonesia. Mengagumi posisi geografis wilayah Indonesia dalam perhubungan laut dan udara dengan negara lain.
Menyenangi keragaman budaya dan seni di Indonesia. Mengagumi kekayaan budaya dan seni di Indonesia.
Menyenangi keragaman suku bangsa dan bahasa daerah yang dimiliki Indonesia. Mengagumi keragaman suku, etnis, dan bahasa sebagai keunggulan yang hadir di wilayah negara Indonesia.
Mengagumi keragaman hasil-hasil pertanian, perikanan, flora, dan fauna Indonesia. Mengagumi sumbangan produk pertanian, perikanan, flora, dan fauna Indonesia bagi dunia.
Mengagumi kekayaan hutan Indonesia. Mengagumi peran hutan Indonesia bagi dunia.
Mengagumi laut serta perannya dalam kehidupan bangsa Indonesia. Mengagumi peran laut dan hasil laut Indonesia bagi bangsa-bangsa di dunia.
Menghargai prestasi:
Sikap dan tindakan yang mendorong dirinya untuk menghasilkan sesuatu yang berguna bagi masyarakat, mengakui, dan menghormati keberhasilan orang lain.
Mengerjakan tugas dari guru dengan sebaik-baiknya. Rajin belajar untuk berprestasi tinggi.
Berlatih keras untuk berprestasi dalam olah raga dan kesenian. Berlatih keras untuk menjadi pemenang dalam berbagai kegiatan olah raga dan kesenian di sekolah.
Hormat kepada sesuatu yang sudah dilakukan guru, kepala sekolah, dan personalia sekolah lain. Menghargai kerja keras guru, kepala sekolah, dan personalia lain.
Menceritakan prestasi yang dicapai orang tua. Menghargai upaya orang tua untuk mengembangkan berbagai potensi dirinya melalui pendidikan dan kegiatan lain.
Menghargai hasil kerja pemimpin di masyarakat sekitarnya. Menghargai hasil kerja pemimpin dalam menyejahterakan masyarakat dan bangsa.
Menghargai tradisi dan hasil karya masyarakat di sekitarnya. Menghargai temuan-temuan yang telah dihasilkan manusia dalam bidang ilmu, teknologi, sosial, budaya, dan seni.
Bersahabat/ komunikatif:
Tindakan yang memperlihatkan rasa senang berbicara, bergaul, dan bekerja sama dengan orang lain.
Bekerja sama dalam kelompok di kelas.
Memberikan pendapat dalam kerja kelompok di kelas.
Berbicara dengan teman sekelas. Memberi dan mendengarkan pendapat dalam diskusi kelas.
Bergaul dengan teman sekelas ketika istirahat. Aktif dalam kegiatan sosial dan budaya kelas.
Bergaul dengan teman lain kelas. Aktif dalam kegiatan organisasi di sekolah.
Aktif dalam kegiatan sosial dan budaya sekolah.
Berbicara dengan guru, kepala sekolah, dan personalia sekolah lainnya. Berbicara dengan guru, kepala sekolah, dan personalia sekolah lainnya.
Cinta damai:
Sikap, perkataan, dan tindakan yang menyebabkan orang lain merasa senang dan aman atas kehadiran dirinya Tidak menggunakan kekuatan fisik dalam berselisih dengan teman.
Mendamaikan teman yang sedang berselisih.
Berbicara dengan kata-kata yang tidak mengundang amarah teman.
Menggunakan kata-kata yang menyejukkan emosi teman yang sedang marah.
Tidak mengambil barang teman.
Ikut menjaga keamanan barang-barang di kelas.
Mengucapkan salam atau selamat pagi/siang/sore ketika bertemu teman untuk pertama kali pada hari itu. Menjaga keselamatan teman di kelas/sekolah dari perbuatan jahil yang merusak.
Gemar membaca:
Kebiasaan menyediakan waktu untuk membaca berbagai bacaan yang memberikan kebajikan bagi dirinya.

Membaca buku atau tulisan yang diwajibkan guru. Membaca buku dan tulisan yang terkait dengan mata pelajaran.

Membaca buku-buku cerita yang ada di perpustakaan sekolah.
Mencari bahan bacaan dari perpustakaan daerah.
Membaca koran atau majalah dinding. Membaca buku novel dan cerita pendek.
Membaca buku yang ada di rumah tentang flora, fauna, dan alam. Membaca buku atau tulisan tentang alam, sosial, budaya, seni, dan teknologi.
Peduli sosial:
Sikap dan tindakan yang selalu ingin memberi bantuan kepada orang lain dan masyarakat yang membutuhkan.
Membagi makanan dengan teman. Mengunjungi rumah yatim dan orang jompo.
Berterima kasih kepada petugas kebersihan sekolah. Menghormati petugas-petugas sekolah.
Meminjamkan alat kepada teman yang tidak membawa atau tidak punya. Mmbantu teman yang sedang memerlukan bantuan.
Mengumpulkan uang dan barang untuk korban bencana alam. Menyumbang darah untuk PMI.
Peduli lingkungan:
Sikap dan tindakan yang selalu berupaya mencegah kerusakan lingkungan alam di sekitarnya dan mengembangkan upaya-upaya untuk memperbaiki kerusakan alam yang sudah terjadi. Buang air besar dan air kecil di WC. Membersihkan WC.
Membuang sampah di tempatnya. Membersihkan tempat sampah.
Membersihkan halaman sekolah. Membersihkan lingkungan sekolah.
Tidak memetik bunga di taman sekolah. Memperindah kelas dan sekolah dengan tanaman.
Tidak menginjak
rumput di taman sekolah. Ikut memelihara taman di halaman sekolah.
Menjaga kebersihan rumah Ikut dalam kegiatan menjaga kebersihan lingkungan

2. KETERKAITAN NILAI, JENJANG KELAS DAN INDIKATOR UNTUK SMP – SMA
NILAI INDIKATOR
7 – 9 10- 12
Religius:
Sikap dan perilaku yang patuh dalam melaksanakan ajaran agama yang dianutnya, toleran terhadap pelaksanaan ibadah agama lain, dan hidup rukun dengan pemeluk agama lain.
Mengagumi kebesaran Tuhan melalui kemampuan manusia dalam melakukan sinkronisasi antara aspek fisik dengan aspek kejiwaan. Mensyukuri keunggulan manusia sebagai makhluk pencipta dan penguasa dibandingkan makhluk lain
Mengagumi kebesaran Tuhan karena kemampuan dirinya untuk hidup sebagai anggota masyarakat. Bersyukur kepada Tuhan karena menjadi warga bangsa Indonesia.
Mengagumi kekuasaan Tuhan yang telah menciptakan berbagai alam semesta. Merasakan kekuasaan Tuhan yang telah menciptakan berbagai keteraturan di alam semesta.
Mengagumi kebesaran Tuhan karena adanya agama yang menjadi sumber keteraturan hidup masyarakat. Merasakan kebesaran Tuhan dengan keberagaman agama yang ada di dunia.
Mengagumi kebesaran Tuhan melalui berbagai pokok bahasan dalam berbagai mata pelajaran. Mengagumi kebesaran Tuhan melalui berbagai pokok bahasan dalam berbagai mata pelajaran.
Jujur:
Perilaku yang didasarkan pada upaya menjadikan dirinya sebagai orang yang selalu dapat dipercaya dalam perkataan, tindakan, dan pekerjaan. Tidak menyontek ataupun menjadi plagiat dalam mengerjakan setiap tugas. Melaksanakan tugas sesuai dengan aturan akademik yang berlaku di sekolah.
Mengemukakan pendapat tanpa ragu tentang suatu pokok diskusi. Menyebutkan secara tegas keunggulan dan kelemahan suatu pokok bahasan.
Mengemukakan rasa senang atau tidak senang terhadap pelajaran. Mau bercerita tentang permasalahan dirinya dalam menerima pendapat temannya.
Menyatakan sikap terhadap suatu materi diskusi kelas. Mengemukakan pendapat tentang sesuatu sesuai dengan yang diyakininya.
Membayar barang yang dibeli di toko sekolah dengan jujur. Membayar barang yang dibeli dengan jujur.
Mengembalikan barang yang dipinjam atau ditemukan di tempat umum. Mengembalikan barang yang dipinjam atau ditemukan di tempat umum.
Toleransi:
Sikap dan tindakan yang menghargai perbedaan agama, suku, etnis, pendapat, sikap, dan tindakan orang lain yang berbeda dari dirinya. Tidak menggangu teman yang berbeda pendapat. Memberi kesempatan kepada teman untuk berbeda pendapat.
Menghormati teman yang berbeda adat-istiadatnya. Bersahabat dengan teman lain tanpa membedakan agama, suku, dan etnis
Bersahabat dengan teman dari kelas lain. Mau mendengarkan pendapat yang dikemukakan teman tentang budayanya.
Mau menerima pendapat yang berbeda dari teman sekelas.
Disiplin:
Tindakan yang menunjukkan perilaku tertib dan patuh pada berbagai ketentuan dan peraturan.

Selalu tertib dalam melaksanakan tugas-tugas kebersihan sekolah. Selalu teliti dan tertib dalam mengerjakan tugas.
Tertib dalam berbahasa lisan dan tulis. Tertib dalam menerapkan kaidah-kaidah tata tulis dalam sebuah tulisan.
Patuh dalam menjalankan ketetapan-ketetapan organisasi peserta didik. Menaati peosedur kerja laboratorium dan prosedur pengamatan permasalahan sosial.
Menaati aturan berbicara yang ditentukan dalam sebuah diskusi kelas. Mematuhi jadwal belajar yang telah ditetapkan sendiri.
Tertib dalam menerapkan aturan penulisan untuk karya tulis. Tertib dalam menerapkan aturan penulisan untuk karya tulis ilmiah.
Kerja keras:
Perilaku yang menunjukkan upaya sungguh-sungguh dalam mengatasi berbagai hambatan belajar, tugas, dan menyelesaikan tugas dengan sebaik-baiknya. Mengerjakan semua tugas kelas selesai dengan baik pada waktu yang telah ditetapkan. Mengerjakaan tugas dengan teliti dan rapi.
Tidak putus asa dalam menghadapi kesulitan dalam belajar. Menggunakan waktu secara efektif untuk menyelesaikan tugas-tugas di kelas dan luar kelas.
Selalu fokus pada pelajaran. Selalu berusaha untuk mencari informasi tentang materi pelajaran dari berbagai sumber.
Kreatif:
Berpikir dan melakukan sesuatu yang menghasilkan cara atau hasil baru dari yang telah dimiliki. Mengajukan pendapat yang berkenaan dengan suatu pokok bahasan. Mengajukan suatu pikiran baru tentang suatu pokok bahasan.
Bertanya mengenai penerapan suatu hukum/teori/prinsip dari materi lain ke materi yang sedang dipelajari.
Menerapkan hukum/teori/prinsip yang sedang dipelajari dalam aspek kehidupan masyarakat.
Mandiri:
Sikap dan prilaku yang tidak mudah tergantung pada orang lain dalam menyelesaikan tugas-tugas.
Melakukan sendiri tugas kelas yang menjadi tanggung jawabnya. Mencari sumber di perpustakaan untuk menyelesaikan tugas sekolah tanpa bantuan pustakawan.
Mencari sendiri di kamus terjemahan kata bahasa asing untuk bahasa Indonesia atau sebaliknya. Menerjemahkan sendiri kalimat bahasa Indonesia ke bahasa asing atau sebaliknya.
Demokratis:
Cara berpikir, bersikap, dan bertindak yang menilai sama hak dan kewajiban dirinya dan orang lain. Memilih ketua kelompok berdasarkan suara terbanyak. Membiasakan diri bermusyawarah dengan teman-teman.
Memberikan suara dalam pemilihan di kelas dan sekolah. Menerima kekalahan dalam pemilihan dengan ikhlas.
Mengemukakan pikiran tentang teman-teman sekelas. Mengemukakan pendapat tentang teman yang menjadi pemimpinnya.
Ikut membantu melaksanakan program ketua kelas. Memberi kesempatan kepada teman yang menjadi pemimpinnya untuk bekerja.
Rasa ingin tahu:
Sikap dan tindakan yang selalu berupaya untuk mengetahui lebih mendalam dan meluas dari sesuatu yang dipelajari, dilihat, dan didengar. Bertanya kepada guru dan teman tentang materi pelajaran. Bertanya atau membaca sumber di luar buku teks tentang materi yang terkait dengan pelajaran.
Bertanya kepada sesuatu tentang gejala alam yang baru terjadi. Membaca atau mendiskusikan gejala alam yang baru terjadi.
Bertanya kepada guru tentang sesuatu yang didengar dari ibu, bapak, teman, radio, atau televise. Membaca atau mendiskusikan beberapa peristiwa alam, sosial, budaya, ekonomi, politik, dan teknologi yang baru didengar.
Semangat kebangsaan:
Cara berpikir, bertindak, dan berwawasan yang menempatkan kepentingan bangsa dan negara di atas kepentingan diri dan kelompoknya.
Turut serta dalam upacara peringatan hari pahlawan dan proklamasi kemerdekaan. Turut serta dalam panitia peringatan hari pahlawan dan
proklamasi kemerdekaan.
Mengemukakan pikiran dan sikap mengenai ancaman dari negara lain terhadap bangsa dan negara Indonesia. Mengemukakan pikiran dan sikap terhadap pertentangan antara bangsa Indonesia dengan negara lain.
Mengemukakan sikap dan tindakan yang akan dilakukan mengenai hubungan antara bangsa Indonesia dengan negara bekas penjajah Indonesia. Mengemukakan sikap dan tindakan mengenai hubungan Indonesia dengan negara-negara lain dalam masalah politik, ekonomi, sosial, dan budaya.
Cinta tanah air:
Cara berpikir, bersikap, dan berbuat yang menunjukkan kesetiaan, kepedulian, dan penghargaan yang tinggi terhadap bahasa, lingkungan fisik, sosial, budaya, ekonomi, dan politik bangsa.
Menyenangi keunggulan geografis dan kesuburan tanah wilayah Indonesia. Mengemukakan sikap mengenai kondisi geografis Indonesia.
Menyenangi keragaman budaya dan seni di Indonesia. Mengemukakan sikap dan kepedulian terhadap keberagaman budaya dan seni di Indonesia.
Menyenangi keberagaman suku bangsa dan bahasa daerah yang dimiliki Indonesia. Mengemukakan sikap dan kepedulian terhadap kekayaan budaya bangsa Indonesia.
Mengagumi keberagaman hasil-hasil pertanian, perikanan, flora, dan fauna Indonesia. Rasa bangga dan peduli terhadap berbagai unggulan produk Indonesia dalam pertanian, perikanan, flora, dan fauna.
Mengagumi dan menyenangi produk, industri, dan teknologi yang dihasilkan bangsa Indonesia Rasa bangga atas berbagai produk unggulan bangsa Indonesia di bidang industri dan teknologi.
Menghargai prestasi:
Sikap dan tindakan yang mendorong dirinya untuk menghasilkan sesuatu yang berguna bagi masyarakat, mengakui, dan menghormati keberhasilan orang lain.
Mengerjakan tugas dari guru dengan sebaik-baiknya. Rajin belajar untuk berprestasi tinggi.
Berlatih keras untuk berprestasi dalam olah raga dan kesenian. Berlatih keras untuk menjadi pemenang dalam berbagai kegiatan olah raga dan kesenian di sekolah.
Hormat kepada sesuatu yang sudah dilakukan guru, kepala sekolah, dan personalia sekolah lain. Menghargai kerja keras guru, kepala sekolah, dan personalia lainnya.
Menceritakan prestasi yang dicapai orang tua. Menghargai upaya orangtua untuk mengembangkan berbagai potensi dirinya melalui pendidikan dan kegiatan lain.
Menghargai hasil kerja pemimpin di masyarakat sekitarnya. Menghargai hasil kerja pemimpin dalam mensejahteraan kesejahteraan masyarakat dan bangsa.
Menghargai tradisi dan hasil karya masyarakat di sekitarnya. Menghargai temuan-temuan yang telah dihasilkan manusia dalam bidang ilmu, teknologi, sosial, budaya, dan seni.
Bersahabat/ komunikatif:
Tindakan yang memperlihatkan rasa senang berbicara, bergaul, dan bekerja sama dengan orang lain
Bekerja sama dalam kelompok di kelas. Memberikan pendapat dalam kerja kelompok di kelas.
Berbicara dengan teman sekelas. Memberi dan mendengarkan pendapat dalam diskusi kelas.
Bergaul dengan teman sekelas ketika istirahat. Aktif dalam kegiatan sosial dan budaya kelas.
Bergaul dengan teman lain kelas. Aktif dalam kegiatan organisasi di sekolah.
Aktif dalam kegiatan sosial dan budaya sekolah.
Berbicara dengan guru, kepala sekolah, dan personalia sekolah lainnya. Berbicara dengan guru, kepala sekolah, dan personalia sekolah lainnya.
Cinta damai:
Sikap, perkataan, dan tindakan yang menyebabkan orang lain merasa senang dan aman atas kehadiran dirinya. Melindungi teman dari ancaman fisik. Ikut serta dalam berbagai kegiatan cinta damai.
Berupaya mempererat pertemanan. Berkomunikasi dengan teman-teman setanah air.
Ikut berpartisipasi dalam sistem keamanan sekolah. Ikut berpartisipasi dalam menjaga keamanan sekolah.
Gemar membaca:
Kebiasaan menyediakan waktu untuk membaca berbagai bacaan yang memberikan kebajikan bagi dirinya.
Membaca buku atau tulisan keilmuan, sastra, seni, budaya, teknologi, dan humaniora.

Membaca koran/majalah dinding. Membaca buku atau tulisan keilmuan, sastra, seni, budaya, teknologi, dan humaniora.

Membaca buku atau tulisan tentang alam, sosial, budaya, seni, dan teknologi.

Membaca koran.
Peduli sosial:
Sikap dan tindakan yang selalu ingin memberi bantuan bagi orang lain dan masyarakat yang membutuhkan. Ikut dalam berbagai kegiatan sosial.

Meminjamkan alat kepada teman yang tidak membawa atau tidak punya. Merancang dan melaksanakan berbagai kegiatan sosial.

Menghormati petugas-petugas sekolah.

Mmbantu teman yang sedang memerlukan bantuan.

Menyumbang darah.
Peduli lingkungan
Sikap dan tindakan yang selalu berupaya mencegah kerusakan lingkungan alam di sekitarnya dan mengembangkan upaya-upaya untuk memperbaiki kerusakan alam yang sudah terjadi. Mengikuti berbagai kegiatan berkenaan dengan kebersihan, keindahan, dan pemeliharaan lingkungan. Merencanakan dan melaksanakan berbagai kegiatan pencegahan kerusakan lingkungan.



B. PETA NILAI PENDIDIKAN BUDAYA DAN KARAKTER BANGSA BERDASARKAN MATA PELAJARAN

Berikut adalah gambaran keterkaitan antara mata pelaajaran dengan nilai yang dapat dikembangkan untuk pendidikan budaya dan karakter bangsa.

1. JENJANG PENDIDIKAN DASAR
MATA PELAJARAN JENJANG KELAS
1 - 3 4 - 6 7 - 9
PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN (PKn) • Cinta tanah air
• Bersahabat
• Komunikatif
• Senang membaca
• Peduli sosial
• Peduli lingkungan,
• Jujur
• Toleran
• Disiplin
• Kreatif
• Rasa ingin tahu
• Percaya
• Respek
• Bertanggung jawab
• Saling berbagi






• Semangat kebangsaan
• Cinta tanah air
• Menghargai Prestasi
• Bersahabat
• Komunikatif
• Cinta Damai
• Senang membaca
• Peduli sosial
• Peduli lingkungan,
• Religius
• Jujur
• Toleran
• Disiplin
• Kerja keras
• Kreatif
• Mandiri
• Demokratis
• Rasa ingin tahu
• Percaya
• Respek
• Bertanggung jawab
• Saling berbagi • Semangat kebangsaan
• Cinta tanah air
• Menghargai Prestasi
• Bersahabat
• Komunikatif
• Cinta Damai
• Senang membaca
• Peduli sosial
• Peduli lingkungan,
• Religius
• Jujur
• Toleran
• Disiplin
• Kerja keras
• Kreatif
• Mandiri
• Demokratis
• Rasa ingin tahu
• Percaya
• Respek
• Bertanggung jawab
• Saling berbagi
BAHASA INDONESIA
• Religius
• Jujur
• Toleransi
• Disiplin
• Kerja Keras
• Kreatif
• Mandiri
• Demokratis
• Rasa Ingin Tahu
• Semangat Kebangsaan
• Cinta Tanah Air
• Menghargai Prestasi
• Bersahabat/Komunikatif
• Cinta Damai
• Peduli Sosial
• Peduli Lingkungan
• Berani *
• Kritis *
• Terbuka *
• Humor *
• Kemanusiaan* • Religius
• Jujur
• Toleransi
• Disiplin
• Kerja Keras
• Kreatif
• Mandiri
• Demokratis
• Rasa Ingin Tahu
• Semangat Kebangsaan
• Cinta Tanah Air
• Menghargai Prestasi
• Bersahabat/Komunikatif
• Terbuka * • Religius
• Jujur
• Toleransi
• Disiplin
• Kerja keras
• Kreatif
• Mandiri
• Demokrasi
• Rasa Ingin Tahu
• Cinta Tanah Air
• Menghargai Prestasi
• Bersahabat/ Komunikatif
• Cinta Damai
• Peduli Sosial
• Peduli Lingkungan
• Kritis
• Terbuka
• Kemanusiaan
• Optimis

MATEMATIKA
• Teliti
• Tekun
• Kerja keras
• Rasa ingin tahu
• Pantang menyerah • Teliti
• Tekun
• Kerja keras
• Rasa ingin tahu
• Pantang menyerah • Teliti
• Kreatif
• Patang menyerah
• Rasa ingin Tahu
IPS
• Religius
• Toleransi
• Kerja keras
• Kreatif
• Bersahabat/komunikatif
• Kasih sayang
• Rukun (persatuan)
• Tahu diri
• Penghargaan
• Kebahagiaan
• Kerendahan hati
• Religius
• Toleransi
• Disiplin
• Kreatif
• Demokratis
• Rasa ingin tahu
• Semangat kebangsaan
• Menghargai prestasi
• Bersahabat
• Senang membaca
• Peduli lingkungan
• Religius
• Jujur
• Toleransi
• Disiplin
• Kerja keras
• Kreatif
• Mandiri
• Rasa ingin tahu
• Cinta tanah air
• Menghargai prestasi
• Bersahabat
• Senang membaca
• Peduli sosial
• Peduli lingkungan
IPA
• Peduli kesehatan
• Nilai intelektual
• Religius
• Empati
• Mandiri
• Disiplin
• Toleransi
• Hati-hati
• Bersahabat/komunikasi
• Peduli sosial
• Tanggung jawab
• Peduli lingkungan
• Nilai susila
• Rasa ingin tahu
• Senang membaca
• Estetika
• Teliti
• Menghargai prestasi
• Pantang menyerah
• Terbuka
• Jujur
• Cinta damai
• Objektif
• Hemat
• Percaya diri




• Peduli kesehatan
• Nilai intelektual
• Religius
• Empati
• Mandiri
• Disiplin
• Toleransi
• Hati-hati
• Bersahabat/komunikasi
• Peduli sosial
• Tanggung jawab
• Peduli lingkungan
• Nilai susila
• Kerja keras
• Rasa ingin tahu
• Senang membaca
• Estetika
• Kreatif
• Teliti
• Septis
• Mnghargai prestasi
• Pantang menyerah
• Terbuka
• Jujur
• Cinta damai
• Objektif
• Hemat
• Percaya diri • Peduli kesehatan
• Nilai intelektual
• Religius
• Empati
• Mandiri
• Disiplin
• Toleransi
• Hati-hati
• Bersahabat/komunikasi
• Peduli sosial
• Tanggung jawab
• Peduli lingkungan
• Nilai susila
• Kerja keras
• Rasa ingin tahu
• Senang membaca
• Estetika
• Nilai ekonomi
• Kreatif
• Teliti
• Skeptis
• Menghargai prestasi
• Pantang menyerah
• Terbuka
• Jujur
• Cinta damai
• Objektif
• Hemat
• Percaya diri
• Cinta tanah air


2. JENJANG PENDIDIKAN MENENGAH
MATA PELAJARAN NILAI BERDASARKAN JENJANG KELAS
10 - 12
PKn




















• Semangat Kebangsaan
• Cinta Tanah air
• Menghargai Prestasi
• Bersahabat
• Komunikatif
• Cinta Damai
• Senang membaca
• Peduli sosial
• Peduli lingkungan,
• Religius
• Jujur
• Toleran
• Disiplin
• Kerja keras/cerdas
• Kreatif
• Mandiri
• Demokratis
• Rasa ingin tahun Percaya
• Respek,
• Bertanggung jawab
• Saling berbagi
BAHASA INDONESIA















• Religius
• Jujur
• Toleransi
• Disiplin
• Kerja Keras
• Kreatif
• Mandiri
• Demokratis
• Rasa Ingin Tahu
• Semangat Kebangsaan
• Cinta Tanah Air
• Menghargai Prestasi
• Bersahabat/Komunikatif
• Cinta Damai
• Peduli Sosial
• Peduli Lingkungan
• Berani *
• Kritis *
• Terbuka *
• Humor *
• Kemanusiaan*
MATEMATIKA


• Teliti
• Kreatif
• Pantang menyerah
• Rasa ingin Tahu
SEJARAH















• Semangat Kebangsaan
• Cinta Tanah Air
• Mengharagai Prestasi
• Bersahabat/Komunikatif
• Cinta Damai
• Senang Membaca
• Peduli Sosial
• Peduli Lingkungan
• Religius
• Jujur
• Toleransi
• Disiplin
• Kerjakeras
• Kreatif
• Mandiri
• Demokratis
• Rasa Ingin Tahu
BIOLOGI






• Peduli Kesehatan
• Religius
• Mandiri
• Toleransi
• Bersahabat/komunikatif
• Peduli sosial
• Tanggungjawab
• Peduli lingkungan
FISIKA









• Rasa ingin tahu
• Senang membaca
• Semangat kebangsaan
• Jujur
• Peduli lingkungan
• Toleransi
• Cinta damai
• Kerja keras
• Berani
• Kreatif
EKONOMI









• Jujur
• Peduli sosial
• Rasa ingin tahu
• Kreatif
• Mandiri
• Cinta tanah air
• Kerja keras
• Disiplin
• Semangat kebangsaan
• Demokratis
GEOGRAFI
















• Semangat kebangsaan,
• Cinta tanah air,
• Menghargai prestasi,
• Bersahabat,
• Cintai damai,
• Senang membaca,
• Peduli sosial,
• Peduli lingkungan,
• Religius,
• Jujur,
• Toleransi,
• Disiplin,
• Kerja keras,
• Kretaif,
• Mandiri,
• Memokratis,
• Rasa ingin tahu
BAHASA INGGRIS







• Bersahabat
• Komunikatif,
• Peduli sosial
• Rasa ingin tahu
• Demokratis
• Mandiri
• Kerja keras
• Disiplin
• Senang membaca
KIMIA













• Rasa Ingin tahu
• Jujur
• Peduli lingkungan
• Senang membaca
• Kritis
• Kreatif
• Toleran
• Peduli sosial
• Religius
• Disiplin
• Komunikatif
• Mandiri
• Peduli sosial
• Cinta tanah air
• Cinta damai
SOSIOLOGI










• Bersahabat/
• Komunikasitif,
• Cinta Damai,
• Peduli Sosial,
• Peduli Lingkungan,
• Religius,
• Toleransi,
• Disiplin,
• Kerja Karas,
• Kreatif,
• Demokratis, dan
• Rasa Ingin Tahu




C. STANDAR KOMPETENSI, KOMPETENSI DASAR, NILAI, DAN INDIKATOR MATA PELAJARAN

Setiap Kompetensi Dasar memiliki kemampuan mengembangkan satu atau lebih nilai dan setiap nilai memiliki satu atau lebih indikator. Berikut ini adalah peta yang menggambarkan keterkaitan antara KD dan SD dengan nilai dan indikator untuk nilai terkait.
Dalam pengembangan silabus pada awal tahun atau awal semester, guru dapat menggunakan contoh berikut ini untuk merencanakan pengembangan nilai terkait untuk semester yang akan dilaksanakan atau tahun akademik yang akan dilaksanakan. Guru memiliki kebebasan dalam menambah, mengurangi bahkan mengembangkan sendiri indikator yang akan digunakan.

1. SK/KD, Nilai, dan Indikator Sekolah Dasar
Mata
Pelajaran Standar
Kompetensi Kompetensi
Dasar Nilai Indikator Berdasarkan Jenjang Kelas
1 - 3 4 - 6
Pendidikan Kewarganegaraan (PKn) Menerapkan hidup rukun dalam perbedaan
Mengetahui
perbedaan
jenis kelamin, agama,suku bangsa
Rasa ingin tahu
Bermain dan belajar bersama
Mencari informasi tentang agama dan suku bangsa di Indonesia lebih lanjut dari apa yang ada pada buku pelajaran
Senang membaca
Memilih buku bacaan di perpustakaan dan membaca buku tersebut
Membaca buku-buku yang berkenaan dengan agama dan suku bangsa di Indonesia
Memberikan contoh hidup rukun melalui kegiatan di rumah dan sekolah Menghargai perbedaan Berbicara dengan semua teman sekelas Bersahabat dengan semua teman sekelas
Hidup rukun Bersedia duduk sebangku dengan teman sekelas yang mana saja Bekerja dalam kelompok yang beragam latar belakang agama dan suku bangsa
Menerapkan kehidupan rukun di rumah dan di sekolah Hidup rukun Membagi bekal kepada teman yang membutuhkan
Meminjamkan alat belajar kepada teman yang tidak punya atau lupa membawa
Bekerja sama dengan baik dalam kelompok belajar yang beragam suku/agama Bekerja sama dengan semua warga sekolah dalam kelompok organisasi peserta didik
Membiasakan tertib di rumah dan di sekolah Menjelaskan
perlunya tata tertib di rumah
di sekolah Disiplin Merapikan meja dan kursi setelah belajar di kelas Melaksanakan tugas-tugas kelas
Melaksanakan tatatertib di rumah dan sekolah Disiplin Membantu memelihara kebersihan ruang kelas
Membantu memelihara kebersihan sekolah dan pekarangan
Tidak bermain ketika sedang belajar kelompok di kelas Mengerjakan tugas sesuai dengan tugas yang diberikan kelompok
Menenerapkan hak anak di rumah dan di sekolah
Menjelaskan hak anak untuk bermain dan
belajar dan
dengan pendapatnya Senang membaca

Anak meminta bantuan kepada guru dalam membaca
Anak menanyakan kata/kalimat/isi dari buku/tulisan yang dibacanya
Melaksanakan hak anak di rumah dan di sekolah Senang membaca
Anak membaca buku anak-anak yang di perpustakaan Anak membaca buku anak- anak tentang sesuatu terkait mata pelajaran
Menerapkan kewajiban anak di rumah dan di sekolah Mengikuti tata tertib di rumah dan di sekolah Disiplin Memilih dengan tertib buku bacaan sekolah untuk dibaca Mengembalikan buku perpustakaan pada waktunya
Masuk kelas dengan teratur
Membeli makanan/minuman/barang di kantin sekolah dengan tertib
Menerapkan aturan yang berlaku di masyarakat Disiplin Membuang sampah pada tempatnya Membantu membuang sampah di tempat sampah di kelas yang sudah penuh
Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) Mengenal anggota tubuh Mengenal bagian tubuh dan perawatan nya
rasa ingin tahu menunjukkan pengamatan yang serius terhadap anggota tubuhnya mengajukan pertanyaan yang berkaitan dengan fungsi anggota tubuh dan perawatan nya
senang membaca mengemukakan dengan antusias fungsi bagian-bagian tubuh berdasarkan hasil bacaan
mengemukakan dengan antusias cara merawat bagian-bagian tubuh berdasarkan hasil bacaan
peduli sosial tidak mengolok-olok teman yang memiliki keterbatasan fisik (anggota tubuh) Mau berkomunikasi dengan teman yang mengalami keterbatasan fisik
(anggota tubuh)
Mengidentifikasi kebutuhan tubuh agar tumbuh sehat dan kuat (makanan, air, pakaian, udara, lingkungan sehat)
Rasa ingin tahu menunjukkan antusiasme dalam memperoleh informasi tentang kebutuhan tubuh agar sehat dan kuat menanyakan aspek lain yang terkait dengan kebutuhan tubuh agar sehat dan kuat
kerja keras menyimak penjelasan guru dengan serius, mengajukan pertanyaan dan pendapat tentang kebutuhan tubuh agar sehat dan kuat memilah fakta/informasi yang relevan dan tidak relevan secara teliti dalam mengidentifikasi kebutuhan tubuh agar sehat dan kuat
Mengenal anggota tubuh Membiasakan hidup sehat
disiplin Selalu mencuci tangan sebelum dan sesudah makan Membersihkan gigi setelah makan
Bersahabat/
komunikatif Membantu teman membersihkan bagian tubuh yang terkena kotoran Membantu teman membersihkan bagian tubuh belakang yang kotor
Peduli sosial Tidak meludah di tempat umum
Menutup mulut jika batuk dan menutup hidung jika bersin
Buang air kecil/besar pada tempatnya/ toilet
Membersihkan toilet atau tempat buang air kecil/basar
Menutup mulut jika batuk dan menutup hidung jika bersin Menunjukkan upaya aktif dalam bidang kesehatan seperti menjadi pengurus UKS (Usaha Kesehatan Sekolah) atau menjadi donor darah, dll.
Mengenal cara memelihara lingkungan agar tetap sehat Mengenal cara menjaga lingkungan agar tetap sehat
Disiplin Membuang sampah pada tempatnya Mengikuti jadwal piket untuk memelihara kebersihan ruangan kelas
Senang membaca Menjawab pertanyaan guru dengan antusias tentang cara menjaga lingkungan agar tetap sehat berdasarkan hasil bacaan Mengemukakan pendapat dengan antusias berdasarkan hasil bacaan tentang cara menjaga lingkungan agar tetap sehat
Ingin tahu Menunjukkan antusiasme dalam memperoleh informasi tentang lingkungan sehat Mengumpulkan informasi dari guru dan buku tentang lingkungan sehat
menanyakan aspek lain yang terkait dengan kebutuhan lingkungan sehat Mengumpul-kan informasi dari berbagai sumber (guru dan buku) tentang lingkungan sehat

Membedakan lingkungan sehat dengan lingkungan tidak sehat
Kerja keras Menyimak penjelasan guru dengan serius, mengajukan pertanyaan tentang lingkungan sehat dan tidak sehat Memilah fakta/informasi yang relevan dan tidak relevan secara teliti dalam membedakan lingkungan sehat dan tidak sehat
Peduli lingkungan Bermain/duduk pada tempat yang bersih di lingkungan sekolah
Menunjukkan kepedulian dalam menjaga lingkungan kelas agar tetap sehat
Menunjukkan upaya menjaga kebersihan bangku dan kursi masing-masing Menunjukkan kepedulian dalam menjaga lingkungan sekolah agar tetap sehat
Mengenal cara memelihara lingkungan agar tetap sehat Menceritakan perlunya merawat tanaman, hewan peliharaan dan lingkungan sekitar
Senang membaca Menceritakan dengan antusias tentang perlunya merawat tanaman, hewan dan lingkungan berdasarkan hasil bacaan buku paket
Menceritakan dengan antusias tentang perlunya merawat tanaman, hewan dan lingkungan berdasarkan hasil bacaan buku paket
dan buku lainnya/buku pengayaan
Peduli lingkungan Tidak mencabut tanaman dan memetik bunga di halaman sekolah Menunjukkan upaya turut serta dalam merawat tanaman di lingkungan sekolah seperti menyiram dan menyiangi tanaman
Menunjukkan upaya turut serta dalam merawat tanaman di pekarangan kelas seperti menyiram tanaman pada pot Mengemukakan pendapat/ saran untuk memelihara tanaman dan lingkungan sekolah.
Mengenal berbagai
sifat benda dan kegunaannya melalui pengamatan perubahan bentuk benda
Mengidentifikasi benda yang ada di lingkungan sekitar berdasarkan cirinya melalui pengamatan Menghargai prestasi
Berusaha mendapatkan nilai yanag sempurna dari tugas yang diberikan. Memberikan penghargaan kepada teman yang berprestasi
Jujur
Mengungkapkan secara ciri-ciri benda yang dapat diamati di lingkungan sekitar Melaporkan secara jujur hasil pengamatan mengenai benda di sekitarnya
Bersahabat/ komunikatif
Mengungkapkan secara jelas benda-benda yang dapat diamati di lingkungan sekitar
Turut dalam diskusi kelas
Peduli sosial
Mendengar dan menyimak penjelasan guru dan teman sekelas
Menjawab pertanyaan teman sekelas
Senang membaca
Menceritakan hal yang telah difahami dalam kegiatan membaca. Membicarakan isi buku/tulisan yang dibacanya di kelas
Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) Memahami identitas diri dan keluarga, serta sikap saling menghormati dalam kemajemukan keluarga
Mengidentifikasi identitas diri, keluarga dan kerabat Rasa Ingin tahu Menunjukan antusiasme dalam mengenali identitas anggota keluarga dan kerabat
Disiplin Melakukan tugas pengamatan terhadap identitas keluarga dan kerabat sesuai dengan aturan yang ditetapkan
Menceritakan
pengalaman
diri
Jujur
Menceritakan pengalaman pengamatan tentang identitas keluarga dan kerabat sesuai dengan kenyataannya

Menceritakan
kasih sayang antar
anggota keluarga Religius
Menyatakan rasa syukur melalui doa sederhana karena memiliki keluarga yang saling menyayangi
Memahami identitas
diri dan keluarga,
serta sikap
saling menghormati
dalam kemajemukan
keluarga
Menceritakan kasih sayang antar anggota keluarga Kasih Sayang Menunjukan rasa kasih sayang terhadap anggota keluarga melalui cerita di kelas
Menunjukan
sikap
hidup rukun dalam kemajemukan
keluarga Toleransi Menunjukan sikap
hidup rukun dalam
kemajemukan
keluarga

Mendeskripsi-kan
lingkungan rumah Menceritakan kembali
peristiwa penting yang dialami sendiri di lingkungan Jujur
Mencerita-kan salah satu peristiwa penting di dalam keluarga sesuai dengan kejadian sebenarnya
Mendeskripsi-kan lingkungan rumah Menceritakan salah satu peristiwa penting di dalam keluarga sesuai dengan kejadian sebenarnya Empati Menyatakan perasaan yang dalam melalui kata – kata terhadap pengalaman anggota keluarga yang menyedihkan
Mendeskripsikan letak rumah Jujur Menggambarkan letak rumah sesuai dengan kenyataannya
Mendeskripsi-kan
lingkungan rumah Menjelaskan lingkungan
rumah sehat dan perilaku dalam menjaga kebersihan rumah
Rasa ingin tahu
Mengekspresikan dengan kata-kata bayangan/
imaginasi tinggal di rumah yang sehat

Peduli lingkungan Membuang sampah pada tempatnya di lingkungan sekolah
Memahami
peristiwa penting
dalam keluarga secara kronologis Memelihara dokumen
dan koleksi benda berharga
Rasa ingin tahu
Menunjukan antusiame untuk mengenali dokumen dan koleksi benda berharaga yang dimiliki kelas Menunjukan antusiame untuk mengenali dokumen dan koleksi benda berharaga yang dimiliki sekolah

Memahami kedudukan dan peran anggota dalam keluarga dan lingkungan tetangga Mendeskripsikan kedudukan dan peran anggota keluarga
Rasa ingin tahu
Melakukan pengamatan sederhana tentang tugas dan peran setiap anggota daalam keluarga dalam kehidupan sehari – hari
Kritis Membedakan tugas masing – masing anggota keluarga dalam kehidupan sehari – hari
Menceritakan pengalaman dalam melaksana-kan peran dalam anggota keluarga Jujur Menceritakan pengalaman dalam melaksanakan peran dalam keluarga sesuai dengan kenyataannya
Menghargai prestasi
Menunjukan rasa bangga akan kerja keras yang dilakukan orang tua dalam usaha mencukupi kebutuhan keluarga
Memahami kedudukan dan peran anggota dalam keluarga dan lingkungan tetangga Memberi contoh bentuk – bentuk kerjasama di lingkungan tetangga
Rasa ingin tahu
Melakukan pengamatan sederhana tentang bentuk – bentuk kerjasama di lingkungan tetangga

Jujur Mau menceritakan partisipasi dalam kegiatan kerjasama di lingkungan tetangga yang dilakukan peserta didik sesuai dengan sebenarnya

2. SK/KD, Nilai, dan Indikator SMP
Mata
Pelajaran Standar
Kompetensi Kompetensi
Dasar Nilai Indikator
7 - 9
Pendidikan Kewarganegaraan
(PKn) Menunjukkan sikap positif terhadap norma-norma yang berlaku dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Mendeskripsikan hakekat norma-norma,kebiasaan, adat istiadat, peraturan yang berlaku dalam masyarakat. Semangat kebangsaan
Mengumpulkan beberapa gambar dan pakaian adat di Indonesi dan memabahasnya dalam tugas Pekerjaan Rumah
Rasa ingin tahu Mengikuti lomba cerdas cermat tentang adat istiadat di sekolah
Menjelaskan hakikat dan arti penting hukum bagi warganegara Rasa ingin tahu Mewakili sekolah dalam lomba cerdas cermat tentng hukum di luar sekolah
Menerapkan norma-norma, kebiasaan, adat istiadat dan peraturan yang berlaku dalam kehidupan bermasyarakat berbangsa dan bernegara Kreatif
Menarikan salah satu tarian daerah dalam peringatan 17 Agustus di Sekolah

Menerapkan norma-norma, kebiasaan, adat istiadat dan peraturan yang berlaku dalam kehidupan bermasyarakat berbangsa dan bernegara Bersahabat
Menerima dan mau bergaul dengan teman yang berbeda agama
Mendeskripsikan makna Proklamasi Kemerdekaan dan konstitusi pertama Menjelaskan makna proklamasi kemerdekaan
Mendeskripsikan suasana kebatinan konstitusi pertama Cinta tanah air
Turut aktif didalam memperingati detik-detik proklamasi di sekolah

Menjelaskan makna proklamasi kemerdekaan
Mendeskripsikan suasana kebatinan konstitusi pertama
Menganalisis hubungan antara proklamasi kemerdekaan dan UUD 1945 Rasa ingin tahu Mencari berbagai sumber di luar buku pelajaran tentang Pancasila dan UUD 1945
Menunjukkan sikap positif terhadap makna proklamasi kemerdekaan dan suasana kebatinan konstitusi pertama. Kreatif Memprakarsai kegiatan untuk memahami makna proklamasi bagi para pemimpin bangsa yang melahirkan UUD 1945
Menampilkan sikap positif terhadap perlindungan dan penegakan Hak Azasi Manusia (HAM) Menguraikan hakikat, hukum , dan kelembagaan HAM
Peduli sosial
Membantu kegiatan lembaga HAM dalam kampanye tentang HAM kepada masyarakat

Menampilkan sikap positif terhadap perlindungan dan penegakan Hak Azasi Manusia (HAM) Mendeskripsikan kasus pelanggaran dan pupaya perlindungan HAM
Rasa ingin tahu
Mewawancarai Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) dalam kaitannya dengan penegakan HAM

Ilmu Pengatahuan Alam (IPA) Memahami gejala-gejala alam melalui pengamatan Melaksanakan pengamatan objek secara terencana dan sistematis untuk memperoleh informasi gejala alam biotik dan abiotik
Ingin tahu Mengajukan pertanyaan untuk memperoleh penjelasan tentang gejala alam biotik dan abiotik
Kerja keras Memilah data hasil pengamatan yang relevan dan tidak relevan secara teliti untuk memperoleh informasi gejala alam biotik dan a-biotik
Jujur Melaporkan hasil pengamatan sesuai data / fakta yang diperoleh
Disiplin Format dan teknik pelaporan mengikuti kaidah dan aturan yang telah ditetapkan dalam tugas
Demokratis Menerima adanya perbedaan pendapat tentang hasil pengamatan
Memahami gejala-gejala alam melalui pengamatan Menggunakan mikroskop dan peralatan pendukung lainnya untuk mengamati gejala-gejala kehidupan
Mandiri Dapat menggunakan mikroskop serta peralatan pendukungnya tanpa lagi dibantu guru
Menghargai prestasi Menunjukkan pengakuan /apresiasi terhadap mutu hasil kerja teman
Bekerja keras Mencoba berbagai upaya untuk memperoleh jawban terhadap pertanyaan yang diajukan
Menerapkan keselamatan kerja dalam melakukan pengamatan gejala-gejala alam Disiplin Menggunakan mikroskop dan peralatan lainnya secara hati-hati sesuai prosedur

Memahami prosedur ilmiah untuk mempelajari benda-benda alam dengan menggunakan peralatan Mendeskripsikan besaran pokok dan besaran turunan beserta satuannya
Senang membaca
Mendapatkan informasi melalui kegiatan membaca tentang besaran pokok dan besaran turunan

Rasa ingin tahu
1. Mengajukan pertanyaan untuk mengetahui besaran pokok dan besaran turunan
2. Melakukan pengamatan untuk mengetahui besaran pokok dan besaran turunan
Semangat kebangsaan Bangga akan satuan tradisional
Jujur
Menyimpulkan hasil pengamatan tentang besaran pokok dan besaran turunan dengan benar (jujur)
Berani Mau menjelaskan besaran pokok dan besaran satuan beserta satuannya
Mendeskripsikan pengertian suhu dan pengukuran nya Berani Berani menjelaskan secara benar dengan bahasa sendiri.

Kreatif
Keatif menyusun kalimat yang benar dan dapat dimengerti.

Jujur
Mengkomunikasikan hal yang dipahami dengan benar (jujur) baik secara lisan maupun tulisan
Peduli lingkungan
Memperhatikan keselamatan jiwa dan keselamatan alat (seafty) dalam menyusun prosedur.

Disiplin
Menggunakan syarat-syarat khusus dalam mengukur suhu (taat azaz).

Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) Memahami masalah penyimpangan sosial.
Mengidenti-fikasi berbagai usaha pencegahan penyimpangan sosial dalam keluarga dan masyarakat Ktitis Menunjukan kesadaran akan dampak negatif dari penyakit sosial (miras, narkoba, judi, seks bebas, PSK dll) akibat penyimpangan sosial di keluarga dan masyarakat
Disiplin Menunjukan kewaspadaan dan menjauhi perilaku yang cenderung mengarah ke bentuk patologi sosial yang ada di lingkungan sekitar
Peduli sosial Menunjukan sikap menghindari perilaku yang mengandung penyakit sosial dan merugikan diri sendiri dan meresahkan masyarakat.

Rasa ingin tahu Mencari informasi tentang upaya – upaya menangulangi dan mencegah penyakit sosial yang diakibatkan oleh perilaku menyimpang dari berbagai sumber.

Memahami kegiatan pelaku ekonomi di masyarakat
Mengidentifikasi bentuk pasar dalam kegiatan ekonomi masyarakat Rasa ingin tahu Menemukan contoh dalam kehidupan sehari – hari baik di lingkungan rumah maupun di masyarakat adanya hubungan antara kelangkaan sumber daya dengan kebutuhan manusia yang tidak terbatas
Kreatif Menunjukan melalui sikap membiasakan diri dalam kehidupan sehari – hari membuat skala prioritas kebutuhan untuk mengatasi keterbatasan kemampuan memenuhinya.
Jujur Menceritakan pengalaman tentang perbedaan yang dirasakan belanja di pasar moderen dengan pasar tradisional sesuai dengan kenyataan
Memahami usaha persiapan kemerdekaan Mendeskripsikan peristiwa-peristiwa sekitar proklamasi dan proses terbentuknya negara kesatuan Republik Indonesia Senang membaca Mencari informasi dari sumber bacaan lain tentang
peranan BPUPKI dan PPKI dalam penyusunan persiapan kemerdekaan dan merumuskan kelengkapan sebuah negara yang merdeka .
Semangat kebangsaan Menunjukan sikap penghargaan atas kerja keras dan kerjasama dalam menyelesaikan berbagai pebedaan dan mencapai kesepakatan baik dalam sidang BPUPKI maupun PPKI demi Indonesia merdeka
Menunjukan sikap meneladani sikap tokoh – tokoh BPUPKI dan PPKI demi keutuhan semangat dan kebersamaan mempersiapkan kemerdekaaan Indonesia.

Empati Menunjukan dengan pernyataan ikut merasakan gejolak semangat bangsa Indonesia ketika mendengar kekalahan Jepang dari Sekutu

Menghargai prestasi Menunjukan sikap menghormati perbedaan pemikiran kaum muda dan kaum tua menjelang proklamasi kemerdekaan Indonesia sebagai bagian dinamika sejarah perjuangan bangsa.
Memahami Kegiatan perekonomian Indonesia
Mendeskripsikan permasalahan angkatan kerja dan tenaga kerja sebagai sumber daya dalam kegiatan ekonomi, serta peranan pemerintah dalam upaya penainggulangannya
Senang membaca Mencari informasi melalui sumber bacaan lain tentang masalah ketidak setimbangan antara jumlah angkatan kerja dengan kesempatan kerja

Rasa ingin tahu Melakukan pengamatan di lingkungan setempat terhadap rendahnya kualitas ketrampilan tenaga kerja yang menjadi beban pemerindah daerah

Mandiri Belajar dengan sungguh – sungguh dan memiliki ketrampilan yang memadai agar kelak tidak menjadi beban keluarga, masyarakat dan negara.










3. SK/KD, Nilai, dan Indikator SMA
Mata
Pelajaran Standar
Kompetensi Kompetensi
Dasar Nilai Indikator Berdasarkan Jenjang Kelas
10 - 12
PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN
(PKn) Memahami hakikat bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia Mendeskripsikan hakikat bangsa dan unsur-unsur terbentuknya Negara
Rasa kebangsaan
Mengungkapkan perasaan terbaiknya yang menyatakan bahwa bangsa Indonesia tebentuk karena ada persamaan sejarah, kepentingan dan tujun antara suku-suku bangsa menjadi sebuah bangsa untuk membentuk sebuah Negara.

Rasa ingin tahu
Menunjukkan pengkajian yang serius terhadap bentuk pemerintahan Indonesia yang memilih republic dan bukannya kerajaan.

Semangat kebangsaan
Memilki sikap yang jelas bahwa NKRI ada karena rasa kebangsaan dan persatuan bangsa
Menjelaskan pengertian, fungsi dan tujuan NKRI
Semangat kebangsaan
Memilki sikap yang jelas bahwa NKRI ada karena rasa kebangsaan dan persatuan bangsa
Memilih untuk membela Negara jika dihadapkan pada situsi yang menempatkan Negara dalam bahaya.
Menampilkan sikap positif terhadap sistem hukum dan peradilan nasional Mendeskripsikan pengertian sistem hukum dan peradilan nasional
Disiplin
Memecahkan persoalan kelas/sekolah yang didasari oleh aturan dan tata tertib sekolah.

Menganalisis lembaga-lembaga peradilan
Rasa ingin tahun
Melakukan pengkajian dan pengumpulan informasi serta laporan singkat tentang kegiatan lembga –lembaga peradilan di Indonesia

Partisipasi
Menggiatkan simulasi pelaksanaan pengadilan di sekolah
MATEMATIKA Memecahkan masalah yang berkaitan dengan bentuk pangkat, akar, dan logaritma Menggunakan aturan pangkat, akar, dan logaritma.

Teliti Bekerja secara teratur, rinci dan tertib dalam menggunakan aturan pangkat, akar, dan logaritma
Pantang Menyerah Terus mencoba menerapkan aturan pangkat, akar, dan logaritma
2 Melakukan manipulasi aljabar dalam perhitungan yang melibatkan pangkat, akar, dan logaritma.
Teliti Cermat dalam melakukan manipulasi aljabar dalam perhitungan yang melibatkan pangkat, akar, dan logaritma.

Pantang Menyerah Berusaha dengan gigih dalam mempertahankan pendapat yang berkaitan dengan manipulasi aljabar dalam perhitungan yang melibatkan pangkat, akar, dan logaritma.
Memecahkan
masalah yang
berkaitan
dengan fungsi,
persamaan dan
fungsi kuadrat serta pertidaksamaan kuadrat Memahami konsep fungsi Teliti Rapi dalam menyajikan jawaban terhadap soal yang berkaitan dengan pemahaman konsep fungsi
Menggambar grafik fungsi aljabar sederhana dan fungsi kuadrat Teliti Selalu mengecek ulang segala pekerjaan yang telah dilakukan berkaitan dengan penggambaran grafik fungsi aljabar sederhana dan fungsi kuadrat.
Tekun Tidak terpengaruh oleh keadaan lingkungan pada waktu menggambar grafik fungsi aljabar sederhana dan fungsi kuadrat.
Jujur Terus berupaya menggambar grafik fungsi aljabar sederhana dan fungsi kuadrat secara benar
KIMIA Memahami struktur atom, sifat-sifat periodik unsur, dan ikatan kimia Memahami
struktur atom berdasarkan teori atom Bohr, sifat-sifat unsur, massa atom relatif, dan sifat-sifat periodik unsur dalam tabel periodik serta menyadari keteraturannya, melalui pemahaman konfigurasi elektron
Kritis Mengajukan pemikiran kritis dalam diskusi tentang keteraturan dalam system periodik unsur
Rasa ingin tahu Mencari informasi lebih lanjut tentang fenomena keteraturan dalam unsur di alam
Religius Menunjukkan kesadaran bahwa keteraturan dalam alam disebabkan oleh Tuhan penciptanya
Disiplin Menunjukkan kesadaran bahwa disiplin merupakan satu cara untuk mempertahankan keteraturan alam
Memahami struktur atom, sifat-sifat periodik unsur, dan ikatan kimia Membandingkan proses pembentukan ikatan ion, ikatan kovalen, ikatan koordinasi, dan ikatan logam serta hubungannya dengan sifat fisika senyawa yang terbentuk Kritis Mengajukan pemikiran kritis dalam diskusi tentang pembentukan ikatan kovalen, ion, koordinasi
Komunikatif Menggunakan bahasa yang komunikatif dalam kelompok untuk mengungkapkan gagasan
Menghargai Memberi kesempatan kepada anggota kelompok diskusi untuk mengajukan pendapat
Memahami
hukum-hukum
dasar kimia dan
penerapannya
dalam perhitungan
kimia (stoikiometri) Mendeskripsikan
tata nama
senyawa
anorganik
dan organik
sederhana
serta
persamaan
reaksinya

Rasa ingin tahu Menunjukkan usaha yang keras untuk memperoleh informasi tentang tatanama senyawa kimia
Senang membaca Mencari sumber informasi/bacaan lain untuk memperoleh informasi tambahan tentang tatanama senyawa kimia
Jujur Melaporkan hasil percobaan berdasarkan data hasil percobaan
Menghargai Memberikan kesempatan kepada teman lain untuk mengajukan pendapat dan mengomentarinya dengan santun
FISIKA Menerapkan konsep besaran fisika dan pengukurannya Mengukur besaran fisika (massa, panjang, dan waktu) Senang membaca.
Mencari informasi lebih dari berbagai sumber (internet) untuk memahami makna standar , bertanya lebih dalam, bertanya pada ahli.
Jujur Melakukan eksperimen untuk pengukuran panjang, massa dan waktu
Melakukan eksperimen secara benar, cermat , teliti, taaat azaz, hati-hati, menjaga keslaamatan kerja.
Melakukan penjumlahan vektor Jujur Melaporkan hasil eksperimen secara benar (jujur) baik lisan maupun tulisan dengan aturan ilmiah yang benar
Rasa ingin tahu Mengamati fenomena untuk mengetahui konsep penjumlahan besaran vektor.

Kerja keras.
Bekerja secara optimal, meyelesaikan pekerjaan pada waktunya

Menerapkan konsep dan prinsip dasar kinematika dan dinamika benda titik
Menganalisis besaran fisika pada gerak dengan kecepatan dan percepatan konstan Rasa ingin tahu Mencari informasi lebih dari berbagai sumber (internet) untuk memahami konsep gerak, bertanya lebih dalam, bertanya pada ahli.
Peduli lingkungan Melakukan eksperimen secara benar, cermat, teliti, taat azaz, hati-hati, dan menjaga keselamataan kerja.
Toleran, Bekerjasama dalam kelompok, bertanggung jawab dalam kelompok
Menganalisis besaran fisika pada gerak melingkar dengan laju konstan Jujur Melaporkan hasil eksperimen secara benar (jujur) baik lisan maupun tulisan dengan aturan ilmiah yang benar.
Kerja keras Bekerja secara optimal, meyelesaikan pekerjaan pada waktunya
Menerapkan konsep dan prinsip dasar kinematika dan dinamika benda titik
Menerapkan Hukum Newton sebagai prinsip dasar dinamika untuk gerak lurus, gerak vertikal, dan gerak melingkar beraturan
Rasa ingin tahu Mengamati fenomena untuk mengetahui keberlakukan Hukum I, II dan III Newton
Senang membaca. Mencari informasi lebih dari berbagai sumber (internet) untuk memahami konsep Hukum Newton, bertanya lebih dalam, bertanya pada ahli.
Kreatif
Menemukan kasus-kasus yang menarik terkait dengan penerapan hukum Newton
Menerapkan prinsip kerja alat-alat optik Menganalisis alat-alat optik secara kualitatif dan kuantitatif Rasa ingin tahu Mengamati fenomena untuk mengetahui keberlakuan pentingya alat-alat optik bagai kebutuhan hidup manusia.

Jujur Melakukan eksperimen secara benar, cermat, teliti, taat azat, hati-hati, dan menjaga keselamataan kerja
Kreatif
Membuat teropong, teleskope, kamera pinholl
Menerapkan alat-alat optik dalam kehidupan sehari-hari Disiplin.
Melakukan eksperimen secara benar, cermat, teliti, taat azat, hati-hati, dan menjaga keselamataan kerja
Kreatif Menampilkan hasil karya dalam kegiatan pameran
BIOLOGI Memahami hakikat Biologi sebagai ilmu
Mengidentifikasi ruang lingkup Biologi
Ingin tahu Mengumpulkan informasi dari berbagai sumber (guru, buku, dan pengamatan) tentang ruang lingkup Biologi
Kerja keras Menunjukkan upaya mempelajari sumber-sumber acuan/bacaan yang relevan untuk mengidentifikasi ruang lingkup Biologi
Senang membaca Melaporkan hasil kajian buku teks dan pustaka lainnya secara antusias dalam mengidentifikasi ruang lingkup Biologi
Mendeskripsikan objek dan permasalahan biologi pada berbagai tingkat organisasi kehidupan (molekul, sel, jaringan, organ, individu, populasi, ekosistem, dan bioma)
Kerja keras Menunjukkan upaya mempelajari sumber-sumber acuan/bacaan yang relevan untuk mendeskripsikan objek dan permasalahan biologi pada berbagai tingkat organisasi kehidupan
Ingin tahu Mengumpulkan informasi dari berbagai sumber (guru dan buku) tentang tahapan perkembangan manusia
Memahami prinsip-prinsip pengelompokan makhluk hidup
Mendeskripsikan ciri-ciri, replikasi, dan peran virus dalam kehidupan
Kerja keras Menunjukkan upaya mempelajari sumber-sumber acuan/bacaan yang relevan untuk mendeskripsikan ciri-ciri, replikasi, dan peran virus dalam kehidupan
Ingin tahu Mengumpulkan informasi dari berbagai sumber (guru dan buku) tentang ciri-ciri, replikasi, dan peran virus dalam kehidupan
Peduli lingkungan Mengemukakan pendapat/ saran positif tentang upaya menghindari penyebaran virus flu di dalam kelas
Mendeskripsikan ciri-ciri Archaeobacteria dan Eubacteria dan peranannya bagi kehidupan
Kerja keras Menunjukkan upaya mempelajari sumber-sumber acuan/bacaan yang relevan untuk mendeskripsikan ciri-ciri Archaeobacteria dan Eubacteria dan peranannya bagi kehidupan
Menganalisis jenis-jenis limbah dan daur ulang limbah
Kerja keras Menunjukkan upaya yang sungguh-sungguh dalam mengkaitkan fakta hasil pengamatan dengan sumber acuan/pustaka untuk menganalisis jenis-jenis limbah dan daur ulang limbah
Membuat produk daur ulang limbah
Kreatif Membuat produk baru dari daur ulang limbah yang bermanfaat, menarik dan bernilai ekonomi
Jujur Tidak meniru/ menyontek desain produk daur ulang limbah teman yang lain
Mandiri Menyelesaikan masalah sendiri yang berkaitan dengan pembuatan produk daur ulang limbah
Memahami struktur
dan fungsi sel
sebagai unit terkecil kehidupan
Mendeskripsikan
komponen
kimiawi sel, struktur
dan fungsi sel sebagai unit terkecil kehidupan Kerja keras Menunjukkan upaya mempelajari sumber-sumber acuan/bacaan yang relevan untuk mendeskripsikan komponen kimiawi sel, struktur dan fungsi sel sebagai unit terkecil kehidupan
Ingin tahu Mengumpulkan informasi dari berbagai sumber (guru dan buku) tentang komponen kimiawi sel, struktur dan fungsi sel sebagai unit terkecil kehidupan

Mengidentifikasi organela sel tumbuhan dan hewan
Ingin tahu Mengumpulkan informasi dari berbagai sumber (guru, buku, dan pengamatan) tentang organela sel tumbuhan dan hewan
Kerja keras Menunjukkan upaya mempelajari sumber-sumber acuan/bacaan yang relevan untuk mengidentifikasi organela sel tumbuhan dan hewan
Membandingkan mekanisme transpor pada membran (difusi, osmosis, transport aktif, endositosis, eksositosis)
Ingin Tahu Mengumpulkan informasi dari berbagai sumber (guru, buku, dan pengamatan) tentang perbedaan mekanisme transpor pada membran (difusi, osmosis, transport aktif, endositosis,
Kerja keras Menunjukkan upaya yang sungguh-sungguh dalam mengkaitkan fakta dengan sumber acuan/pustaka untuk mengidentifikasi mekanisme transpor pada membran (difusi, osmosis, transport aktif, endositosis, eksositosis)
BAHASA INGGRIS Memahami makna dalam percakapan transaksional dan interpersonal resmi dan berlanjut (sustained) dalam konteks kehidupan sehari-hari Merespon makna yang terdapat dalam percakapan transaksional (to get things done) dan interpersonal (bersosialisasi) resmi dan tak resmi yang menggunakan ragam bahasa lisan sederhana secara akurat, lancar dan berterima dalam konteks kehidupan sehari-hari dan melibatkan tindak tutur: berkenalan, bertemu/berpisah, menyetujui ajakan/tawaran/ undangan, menerima janji, dan membatalkan janji Rasa ingin tahu Merespon isi percakapan dua orang peserta didik yang melibatkan tindak/ujaran menerima/
Persahabatan Mendengarkan percakapan antara dua orang yang saling berkenalan agar peserta didik mepraktekkan persahabatan dan kepedulian sosial

Merespon makna yang terdapat dalam percakapan transaksional (to get things done) dan interpersonal (bersosialisasi) resmi dan tak resmi yang menggunakan ragam bahasa lisan sederhana secara akurat, lancar dan berterima dalam konteks kehidupan sehari-hari dan melibatkan tindak tutur: mengungkapkan perasaan bahagia, menunjukkan perhatian, menunjukkan simpati, dan memberi instruksi Persahabatan Mendengarkan percakapan dua orang yang melibatkan tindak tutur mengungkapkan perasaan bahagia, menunjukkan perhatian, menunjukkan simpati, atau menerima instruksi agar peserta didik dapat mempraktekkan persahabatan, toleransi, dan peduli sosial

Peduli sosial Merespon isi percakapan yang melibatkan tindak tutur mengungkapkan perasaan bahagia, menunjukkan perhatian, menunjukkan simpati, atau menerima instruksi agar peserta didik dapat mempraktekkan persahabatan, toleransi, peduli sosial, rasa ingin tahu
Merespon makna
dalam teks monolog
sederhana yang
menggunakan ragam
bahasa lisan secara
akurat, lancar dan
berterima dalam
berbagai konteks
kehidupan sehari-hari
dalam teks:
recount, narrative, dan
procedure Peduli lingkungan















Jujur Mendengarkan monolog lisan tentang peristiwa alam agar peserta didik dapat menujukkan peduli lingkungan dan rasa ingin tahu

Merespon ceritera tentang tokoh yang menggambarkan kejujuran , kerja keras, disiplin agar peserta didik dapat menunjukkan nilai kejujuran, kerja keras, dan disiplin
Mengungkapkan makna
dalam percakapan
transaksional dan
interpersonal dalam
konteks kehidupan sehari-hari Mengungkapkan
makna dalam
percakapan transaksional
(to get things done)
dan interpersonal (bersosialisasi)
resmi dan tak resmi
secara akurat, lancar
dan berterima dengan
menggunakan ragam bahasa
lisan sederhana dalam
konteks kehidupan sehari-hari
dan melibatkan tindak tutur:
berkenalan, bertemu/berpisah,
menyetujui ajakan/tawaran/
undangan, menerima janji,
dan membatalkan janji
GEOGRAFI Menganalisis gejala alam fisik dan perkembangan bentuk muka bumi serta pelestariannya Menyimpulkan hakekat geografi
Rasa ingin tahu
Mencari pengertian dan ruang lingkup geografi dari sumber lain (RIT)
Menanyakan hubungan antara geografi dengan ilmu-ilmu lain (RIT)
Mencari pengertian dan ruang lingkup geografi dari sumber lain (RIT)
Menanyakan hubungan antara geografi dengan ilmu-ilmu lain (RIT)
Mengemukakan pendapat mengenai ciri-ciri wilayah tempat tinggalnya (RIT)
Manafsirkan pola dan ciri kenampakan alam dan budaya pada berbagai peta dan media citra Rasa ingin tahu Bekerja sama dengan teman sekelas yang berbeda desa/kelurahan untuk menggambar peta kabupaten setempat (SK)
Menganalisis gejala alam fisik dan perkembangan bentuk muka bumi serta pelestariannya Menyimpulkan hakekat geografi
Rasa ingin tahu
Mencari pengertian dan ruang lingkup geografi dari sumber lain (RIT)
Menanyakan hubungan antara geografi dengan ilmu-ilmu lain (RIT)
Mengemukakan pendapat mengenai ciri-ciri wilayah tempat tinggalnya (RIT)
Manafsirkan pola dan ciri kenampakan alam dan budaya pada berbagai peta dan media citra
Rasa ingin tahu Bekerjasama dengan teman sekelas yang berbeda desa/kelurahan untuk menggambar peta kabupaten setempat (SK
Semangat kebangsaan Menanyakan global warming dalam kaitannya dengan iklim di Indonesia (RIT)
Menganalisis gejala alam fisik dan perkembangan bentuk muka bumi serta pelestariannya Memprediksi perubahan dinamika atmosfer dan dampaknya terhadap kehidupan di muka bumi
Jujur
Melaporkan hasil pengamatan mengenai data kerusakan pada saat terjadi bencana (JJR)
Rasa ingin tahu Mencari informasi mengenai konversi lahan di lingkungan setempat dari sumber lain yang relevan (RIT)
Memprediksi dinamika perubahan litosfer dan dampaknya terhadap kehidupan di muka bumi
Rasa ingin tahu Mencari gambar dari sumber lain yang relevan mengenai batas-batas wilayah pesisir dan pantai (RIT)
Jujur Menginventarisasi lagu-lagu nasional yang bertemakan tentang laut (SK)
SEJARAH Menganalisis
perkembangan bangsa
Indonesia sejak
masuknya pengaruh
Barat sampai
dengan pendudukan
Jepang. Menganalisis hubungan antara perkembangan paham-paham baru dan transformasi sosial dengan kesadaran dan pergerakan Semangat kebangsaan Setia menghadiri setiap upacara bendera pada setiap hari kemerdekaaan/kebangsaan di sekolah.

Menganalisis sejarah
dunia yang mempengaruhi
sejarah Bangsa Indonesia
ari abad ke-18 sampai dengan abad ke-20. Membedakan pengaruh
Revolusi Prancis,
Revolusi Amerika,
dan Revolusi Rusia
terhadap perkembangan
pergerakan nasional Indonesia. Semangat kebangsaan Mengemukakan pendapat/saran positif untuk menyelesaikan suatu masalah nasional (berkenaan dengan konflik sosial, ekonomi, politik) di sekolah maupun di luar sekolah

Menganalisis perjalanan
bangsa Indonesia dari
negara tradisional,
kolonial, pergerakan
kebangsaan, hingga
terbentuknya negara
kebangsaan sampai
Proklamasi Kemerdekaan Indonesia Menganalisis terbentuknya negara Kebangsaan Indonesia Cinta tanah air Khidmat mengikuti upacara kenaikan bendera merah putih disertai lagu kebangsaan Indonesia Raya.

Menganalisis peradaban Indonesia dan dunia Menganalisis kehidupan awal masyarakat Indonesia Menghargai prestasi Mengagumi teknologi yang telah dihasilkan oleh masyarakat awal bangsa Indonesia
Mengidentifikasi peradaban awal masyarakat di dunia yang berpengaruh terhadap peradaban Indonesia Menghargai prestasi Mempelajari dan mengagumi berbagai peninggalan budaya & peradaban dalam perjalanan panjang sejarah Indonesia atau dunia.
Menganalisis asal-usul dan persebaran manusia di kepulauan Indonesia Menghargai prestasi Mempelajari dan mengagumi keberanian manusia yang menjadi leluhur bangsa Indonesia untuk berlayar dengan perlengkapan yang sangat terbatas
Menganalisis perjalanan bangsa Indonesia pada masa negara-negara tradisional. Menganalisis proses interaksi antara tradisi lokal, Hindu-Buddha, dan Islam di Indonesia. Bersahabat/ komunikatif Bersikap ramah dan berteman baik dengan teman-teman sekelas dari berbagai daerah tanpa membedakan etnis, agama, budaya, golongan, asal-usul sosial.
Menganalisis perkembangan
bangsa Indonesia sejak
masuknya pengaruh
Barat sampai dengan pendudukan Jepang Menganalisis hubungan
antara perkembangan
paham-paham baru
dan transformasi sosial
dengan kesadaran dan pergerakan kebangsaan. Bersahabat/komunikatif Menunjukkan sikap bersedia membantu teman-teman kelas/sekolah yang sedang menghadapi kesulitan semampunya
SOSIOLOGI Memahami prilaku keteraturan hidup
sesuai dengan nilai
dan norma yang
berlaku dalam
masyarakat Menjelaskan
fungsi
sosiologi sebagai
ilmu
yang mengkaji
hubungan
masyarakat dan lingkungan

Bersahabat/ Komunikatif Bergaul dengan teman-teman sekelasnyA

Cinta Damai menjauhi sikap bermusuhan dengan teman sekelasnya

Peduli Sosial Menunjukkan rasa simpati pada teman sekelasnya
Senang Membaca - membuat ringkasan isi buku dari hasil bacaan yang
- berkaitan dengan kajian sosiologi untuk me
Rasa ingin tahu - menanyakan sesuatu yang tidak jelas/tahu yang
- berhubungan dengan kajian sosialogi
Menerapkan nilai dan norma dalam proses pengembangan kepribadian Menjelaskan sosialisasi sebagai proses dalam pembentukan kepribadian
Semangat Kebangsaan Bekerjasama dengan teman sekelas dan sekolahnya yang berbeda agama/suku/budaya/status sosial dalam rangka bersosialisasi untuk membentuk kepribadian bangsa
Mendeskripsikan terjadinya perilaku menyimpang dan sikap-sikap anti sosial
Kerja keras Berani menolak ajakan yang dapat mengarah pada prilaku menyimpang dan sikap-sikap anti sosial
Disiplin Menjaga prilaku dan perbuatan positif sesuai dengan aturan sekolah agar tidak terjerumus pada perilaku menyimpang dan sikap-sikap anti sosial

Menerapkan aturan sosial dalam kehidupan bermasyarakat Disiplin Menghindari prilaku negative yang dapat mengarah pada prilaku menyimpang
Memahami struktur sosial serta berbagai faktor penyebab Mendeskripsikan bentuk-bentuk struktur sosial dalam fenomena kehidupan
Toleransi Menjalin hubungan pertemanan dengan teman-teman sekolahnya yang berasal dari struktur sosial yang berbeda

Bersahabat/ komunikatif Melakukan pertemanan dengan seluruh sivitas sekolah tanpa melihat kedudukan dan jabatannya
Peduli Sosial Membantu teman-teman sekelasnya yang membutuhkan pertolongan/bantuan tanpa melihat kedudukan dan jabatannya

Menganalisis factor penyebab konflik sosial dalam masyarakat
Bersahabat/ komunikatif Menjalin persahabatan dengan teman-teman sekelas dan sekolahnya untuk menghindari konflik sosial

Semangat kebangsaan Mengemukakan pendapat/saran posiitif untuk menyelesaikan konflik sosial yang terjadi di negaranya

EKONOMI Memahami permasalahan ekonomi dulu kaitannya dengan kebutuhan manusia, kelangkaan dan sistem ekonomi Mengidentifikasi kebutuhan manusia Jujur
Menyebutkan dengan jujur kebutuhan hidupnya sehari-hari yang masih belum terpenuhi
Cermat
Mengelompokkan secara mendetail kebutuhan hidup keluarganya dengan teliti
Peduli Sosial
Memberikan solusi untuk penyelesaian masalah yang dihadapi masyarakat miskin.
Mendeskripsikan berbagai sumber ekonomi yang langka & kebutuhan manusia yang tidak terbatas
Kreatif
Mengungkapkan gagasan baru terhadap penanggulangi masalah ekonomi akibat kelangkaan sumber daya alam (bahan bakar).
Peduli Sosial
Merancang satu kegiatan dengan memanfaatkan berbagai potensi ekonomi untuk menanggulangi masalah kebutuhan hidup masyarakatat.
Memahami konsep ekonomi dlm kaitannya dg kegiatan ekonomi konsumen dan produsen Mendeskripsikan pola perilaku konsumen dan produsen dalam kegiatan ekonomi Mandiri

Mengidentifikasi sendiri berbagai perilaku konsumen dalam kegiatan ekonomi sehari-hari
Jujur
Menunjukkan hasil pengamatan apa adanya tentang perilaku konsumen dalam kegiatan ekonomi saat ini.
Cinta Tanah Air
Mengemukakan pendapat tentang pengembangan produksi barang-barang dalam negeri di masa yang akan datang.
Mendeskripsikan peran konsumen dan produsen Mandiri
Menuliskan sendiri sejumlah peran konsumen dan produsen dalam membangun perekonomian masyarakat Indonesia.
Rasa ingin tahu.
Menunjukkan hasil pengamatan yang mendalam tentang perilaku produsen dan dampaknya terhadap perilaku ekonomi masyarakat Indonesia.
Memahami konsep ekonomi dalam kaitannya dengan permintaan, penawaran, harga keseimbangan dan pasar.
Mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan dan penawaran Kerja Keras
Mengumpulkan dan mempertunjukkan sebanyak-banyaknya informasi tentang faktor yang mempengaruhi jumlah permintaan dan penawaran barang.
Rasa ingin tahu
Melakukan penelaahan dengan benar kaitan antara permintaan dan penawaran.
Demokratis
mendapatkan kesempatan secara bergiliran persoalan yang ada dan mempengaruhi permintaan dan penawaran barang.
Menjelaskan hukum permintaan dan penawaran serta asumsi yang mendasarinya.

Teliti
Menguraikan dengan cermat, penjabaran hukum permintaan dan penawaran dalam perilaku ekonomi sehari-hari berdasarkan hasil analisis kelompok.
Menghargai Prestasi
Memberi perhatian yang sungguh sungguh serta respon positif atas prestasi dan
kelompok lain yang dapat menunjukkan dengan benar contoh-contoh ikaitan hukum permintaan dan penawaran.




















BAB IV
INTEGRASI NILAI-NILAI BUDAYA DAN KARAKTER BANGSA
KE DALAM DOKUMEN KTSP






Sebagaimana dijelaskan pada bab II, prinsip yang digunakan dalam pengembangan pendidikan budaya dan karakter bangsa adalah (1) berkelanjutan, (2) melalui semua mata pelajaran (saling menguatkan), muatan lokal, kepribadian, dan budaya sekolah, (3) nilai-nilai tidak diajarkan tapi dikembangkan, dan (4) dilaksanakan melalui proses belajar aktif. Pengembangan nilai-nilai budaya dan karakter bangsa dilakukan dalam berbagai kegiatan belajar di kelas, sekolah, dan luar sekolah melalui kegiatan ekstrakurikuler dan kegiatan lain. Penerapannya dapat dilakukan dengan berbagai strategi pengintegrasian dalam program-program sekolah melalui kegiatan rutin, spontan, keteladanan, dan pengkondisian. Sekolah yang menjalankan program pengembangan budaya dan karakter bangsa ditandai dengan sejumlah indikator sekolah dan kelas seperti yang tercantum dalam bab II. Pelaksanaaan program pengembangan budaya dan karakter bangsa ini dinilai secara terus menerus dan berkesinambungan. Penilaian ini dilakukan oleh pihak ekternal (dinas pendidikan) dan internal (kepala sekolah dan guru).
Hal-hal sebagaimana yang telah diuraikan harus tercermin jelas dalam dokumen Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) pada satuan-satuan pendidikan. Dalam satu sekolah hanya ada satu KTSP. Oleh karena itu, contoh berikut ini bukanlah dokumen KTSP yang akan dipersandingkan dengan dokumen KTSP yang sudah ada atau sedang berjalan. Contoh dokumen KTSP yang mengembangkan pendidikan budaya dan karakter berikut merupakan masukan untuk diadaptasi dengan dokumen KTSP yang sedang berlaku di sekolah. Dokumen KTSP yang dipaparkan ini bukan mengambil contoh dari salah satu sekolah yang nyata. Oleh karenanya tidak menyertakan analisis konteks dari keadaan sekolah tertentu. Ini semata-mata contoh yang dalam penerapannya di lapangan harus diadakan adaptasi (bukan adopsi) sesuai dengan konteks sekolah yang bersangkutan. Contoh KTSP yang dituangkan di sini adalah untuk Sekolah Menengah Pertama/Madrasah Tsanawiyah. Bagi pelaksana pendidikan di Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah, Sekolah Menengah Atas/Madrasah Aliyah, dan Sekolah Menengah Kejuruan/Madrasah Aliyah Kejuruan diharap mengadakan adaptasi dari contoh itu.
Contoh dokumen KTSP yang memuat pendidikan budaya dan karakter bangsa diuraikan secara lengkap dengan anak bab (I) Pendahuluan, (II) Tujuan Pendidikan, Visi, Misi, dan Tujuan Sekolah, (III) Struktur dan Muatan Kurikulum, dan (IV) Kalender Pendidikan.
















CONTOH DOKUMEN KTSP































I. PENDAHULUAN

1. Latar Belakang
Kurikulum merupakan seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu. Dalam pelaksanaan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP), Departemen Pendidikan Nasional telah menetapkan kerangka dasar Standar Kompetensi Lulusan (SKL), Standar Kompetensi (SK), dan Kompetensi Dasar (KD).
KTSP merupakan kurikulum operasional yang disusun dan dilaksanakan oleh masing-masing satuan pendidikan. Pengembangannya harus berdasarkan satuan pendidikan, potensi daerah, atau karakteristik daerah, sosial budaya masyarakat setempat dan peserta didik.
Pemberlakuan Undang-undang Republik Indonesia Nomor 32 tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah menuntut pelaksanaan otonomi daerah dan wawasan demokrasi dalam penyelenggaraan pendidikan. Pengelolaan pendidikan yang semula bersifat sentralistik berubah menjadi desentralistik. Desentralisasi pengelolaan pendidikan dengan diberikannya wewenang kepada satuan pendidikan untuk menyusun kurikulumnya mengacu pada Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, yaitu Pasal 3 tentang fungsi dan tujuan pendidikan nasional dan Pasal 35 mengenai standar nasional pendidikan.
Desentralisasi pengelolaan pendidikan yang diharapkan dapat memenuhi kebutuhan dan kondisi daerah harus segera dilaksanakan. Bentuk nyata desentralisasi pengelolaan pendidikan adalah diberikannya kewenangan kepada satuan pendidikan untuk mengambil keputusan berkenaan dengan pengelolaan pendidikan, seperti dalam pengelolaan kurikulum, baik dalam penyusunan maupun pelaksanaannya di satuan pendidikan.
Satuan pendidikan merupakan pusat pengembangan budaya. KTSP ini mengembangkan nilai-nilai budaya dan karakter bangsa sebagai satu kesatuan kegiatan pendidikan yang terjadi di sekolah. Nilai-nilai yang dimaksud di antaranya: religius, jujur, toleransi, disiplin, kerja keras, kreatif, mandiri, demokratis, rasa ingin tahu, semangat kebangsaan, cinta tanah air, menghargai prestasi, komunikatif, cinta damai, gemar membaca, peduli sosial dan lingkungan, serta tanggung jawab. Nilai-nilai melingkupi dan terintegrasi dalam seluruh kegiatan pendidikan sebagai budaya sekolah.

2. Landasan Penyusunan KTSP
a. Landasan Filosofis
Sekolah sebagai pusat pengembangan budaya tidak terlepas dari nilai-nilai budaya yang dianut oleh suatu bangsa. Bangsa Indonesia memiliki nilai-nilai budaya yang bersumber dari Pancasila, sebagai falsafah hidup berbangsa dan bernegara, yang mencakup religius, kemanusiaan, persatuan, kerakyatan, dan keadilan. Nilai-nilai ini dijadikan dasar filosofis dalam pengembangan kurikulum sekolah.
Sekolah sebagai bagian dari masyarakat tidak terlepas dari lokus, kewaktuan, kondisi sosial dan budaya. Kekuatan dan kelemahan dari hal-hal ini akan menjadi pertimbangan dalam penentuan Struktur Kurikulum sekolah ini.

b. Landasan Yuridis
Secara yuridis KTSP ini dikembangkan berdasarkan:
• Undang-undang Dasar 1945 Pasal 31 ayat (5), “Pemerintah memajukan ilmu pengetahuan dan teknologi dengan menjunjung tinggi nilai-nilai agama dan persatuan bangsa untuk kemajuan peradaban serta kesejahteraan umat manusia” dan Pasal 32 ayat (1), “Negara memajukan kebudayaan nasional Indonesia di tengah peradaban dunia dengan menjamin kebebasan masyarakat dalam memelihara dalam mengembangkan nilai-nilai budayanya.”
• Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional Bab II Pasal 3, ”Pendidikan bertujuan untuk mengembangkan potensi peserta didik seutuhnya agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab”. Pasal 36 ayat (2), “Kurikulum pada semua jenjang dan jenis pendidikan dengan prinsip diversifikasi sesuai dengan satuan pendidikan, potensi daerah, dan peserta didik”. Pasal 38 ayat (2), “Kurikulum pendidikan dasar dan menengah dikembangkan sesuai dengan relevansinya oleh setiap kelompok atau satuan pendidikan dan komite sekolah/madrasah di bawah koordinasi dan supervisi dinas pendidikan atau kantor departemen agama kabupaten/kota untuk pendidikan dasar dan provinsi untuk pendidikan menengah”.
• Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Sistem Pendidikan Nasional Pasal 17 ayat (1), “Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan SD/MI/SDLB, SMP/MTs./SMPLB, SMA/MA/SMALB/SMK/MAK, atau bentuk lain yang sederajat dikembangkan sesuai dengan satuan pendidikan, potensi daerah/karakteristik daerah, sosial budaya masyarakat setempat, peserta didik”.
• Peraturan Menteri Pendidikan Nasional nomor 6 Tahun 2007 tentang Perubahan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional dan nomor 24 Tahun 2006 tentang pelaksanaan Standar Isi dan Standar Kompetensi Lulusan, “Satuan pendidikan dapat mengadopsi atau mengadaptasi model Kurikulum Tingkat Satuan Pedidikan Dasar dan Menengah yang disusun oleh Badan Penelitian dan Pengembangan Departemen Pendidikan Nasional bersama unit terkait”.

3. Tujuan Penyusunan KTSP
KTSP ini disusun sebagai pedoman bagi komunitas sekolah dalam menyelenggarakan kegiatan pendidikan yang sesuai dengan karakteristik sekolah, tujuan pendidikan nasional, dan prinsip-prinsip pendidikan.



4. Prinsip Pengembangan KTSP
Pengembangan KTSP ini berpedoman pada prinsip-prinsip berikut ini.
a. Berpusat pada potensi perkembangan kebutuhan dan kepentingan peserta didik dan lingkungannya
Kurikulum dikembangkan berdasarkan prinsip bahwa peserta didik memiliki posisi sentral untuk mengembangkan kompetensinya agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Untuk mendukung pencapaian tujuan tersebut pengembangan kompetensi peserta didik disesuaikan dengan potensi, perkembangan, kebutuhan, kepentingan peserta didik, dan tuntutan lingkungan, serta budaya dan karakter bangsa. Memiliki posisi sentral berarti kegiatan pembelajaran berpusat pada peserta didik.
b. Beragam dan terpadu
Kurikulum dikembangkan dengan memperhatikan keragaman karakteristik peserta didik, kondisi daerah, jenjang dan jenis pendidikan, serta menghargai dan tidak diskriminatif terhadap perbedaan agama, suku, budaya, adat istiadat, status sosial ekonomi, dan gender. Kurikulum meliputi substansi komponen muatan wajib kurikulum, muatan lokal, dan pengembangan diri secara terpadu, serta disusun dalam keterkaitan dan kesinambungan yang bermakna dan tepat antarsubstansi.
c. Tanggap terhadap perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi dan seni
Kurikulum dikembangkan atas dasar kesadaran bahwa ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni yang berkembang secara dinamis. Oleh karena itu, semangat dan isi kurikulum memberikan pengalaman belajar peserta didik untuk mengikuti dan memanfaatkan perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni.
d. Relevan dengan kebutuhan kehidupan
Pengembangan kurikulum dilakukan dengan melibatkan pemangku kepentingan (stakeholders) untuk menjamin relevansi pendidikan dengan kebutuhan kehidupan, termasuk di dalamnya kehidupan kemasyarakatan, dunia usaha dan dunia kerja. Oleh karena itu, pengembangan keterampilan pribadi, keterampilan berpikir, keterampilan sosial, keterampilan akademik, dan keterampilan vokasional merupakan keniscayaan.
e. Menyeluruh dan berkesinambungan
Substansi kurikulum mencakup keseluruhan dimensi kompetensi, bidang kajian keilmuan dan mata pelajaran yang direncanakan dan disajikan secara berkesinambungan antarsemua jenjang pendidikan.

f. Belajar sepanjang hayat
Kurikulum diarahkan kepada proses pengembangan, pembudayaan, dan pemberdayaan peserta didik yang berlangsung sepanjang hayat. Kurikulum mencerminkan keterkaitan antara unsur-unsur pendidikan formal, nonformal, dan informal dengan memperhatikan kondisi dan tuntutan lingkungan yang selalu berkembang serta arah pengembangan manusia seutuhnya.

g. Seimbang antara kepentingan nasional dan daerah
Kurikulum dikembangkan dengan memperhatikan kepentingan nasional dan kepentingan daerah untuk membangun kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara. Kepentingan nasional dan kepentingan daerah harus saling mengisi dan memberdayakan sejalan dengan motto Bhinneka Tunggal Ika dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).


II. TUJUAN PENDIDIKAN, VISI, MISI, DAN TUJUAN SEKOLAH

1. Tujuan Pendidikan
Tujuan Pendidikan Nasional adalah berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang: beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab.
Tujuan pendidikan dasar adalah meletakkan dasar kecerdasan, pengetahuan, kepribadian, akhlak mulia, serta keterampilan untuk hidup mandiri dan mengikuti pendidikan lebih lanjut.

2. Visi
Sekolah dengan lingkungan belajar yang mampu mengembangkan seluruh potensi peserta didik secara maksimal yang dijiwai oleh nilai-nilai budaya dan karakter bangsa.

3. Misi
• Mengembangkan sikap dan perilaku religiusitas di lingkungan dalam dan luar sekolah.
• Mengembangkan budaya gemar membaca, rasa ingin tahu, bertoleransi, bekerja sama, saling menghargai, disiplin, jujur, kerja keras, kreatif, dan mandiri.
• Menciptakan lingkungan sekolah yang aman, rapi, bersih, dan nyaman.
• Menciptakan suasana pembelajaran yang menantang, menyenangkan, komunikatif, tanpa takut salah, dan demokratis.
• Mengupayakan pemanfaatan waktu belajar, sumber daya fisik, dan manusia agar memberikan hasil yang terbaik bagi perkembangan peserta didik.
• Menanamkan kepedulian sosial dan lingkungan, cinta damai, cinta tanah air, semangat kebangsaan, dan hidup demokratis.

4. Tujuan Sekolah
Mengacu pada visi dan misi sekolah, serta tujuan umum pendidikan dasar, tujuan sekolah dalam mengembangkan pendidikan ini adalah sebagai berikut ini.
a. Semua kelas melaksanakan pendekatan “pembelajaran aktif” pada semua mata pelajaran.
b. Mengembangkan berbagai kegiatan dalam proses belajar di kelas berbasis pendidikan budaya dan karakter bangsa.
c. Mengembangkan budaya sekolah yang kondusif untuk mencapai tujuan pendidikan dasar.
d. Menyelenggarakan berbagai kegiatan sosial yang menjadi bagian dari pendidikan budaya dan karakter bangsa.
e. Menjalin kerja sama lembaga pendidikan dengan media dalam memublikasikan program sekolah.
f. Memanfaatkan dan memelihara fasilitas untuk sebesar-besarnya dalam proses pembelajaran.



III. STRUKTUR DAN MUATAN KURIKULUM

1. Struktur Kurikulum
Struktur dan muatan kurikulum pada jenjang pendidikan dasar dan menengah yang tertuang dalam Standar Isi meliputi lima kelompok mata pelajaran sebagai berikut ini.
a. Kelompok mata pelajaran agama dan akhlak mulia
b. Kelompok mata pelajaran kewarganegaraan dan kepribadian
c. Kelompok mata pelajaran ilmu pengetahuan dan teknologi
d. Kelompok mata pelajaran estetika
e. Kelompok mata pelajaran jasmani, olahraga dan kesehatan
Kelompok mata pelajaran tersebut memiliki cakupan dan kegiatan masing-masing seperti diungkapkan di dalam PP 19/2005 tentang Standar Nasional Pendidikan pasal 6 ayat (1) Pasal 7 sebagai berikut ini.
Kelompok
Mata Pelajaran Cakupan Melalui
Agama dan Akhlak Mulia Kelompok mata pelajaran agama dan akhlak mulia dimaksudkan untuk membentuk peserta didik menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa serta berakhlak mulia. Akhlak mulia mencakup etika, budi pekerti, atau moral sebagai perwujudan dari pendidikan agama. Kegiatan keagamaan, pembelajaran kewarganegaraan dan pembinaan kepribadian/akhlak mulia, pembelajaran ilmu pengetahuan dan teknologi, estetika, jasmani, olahraga dan kesehatan, dan pengembangan diri/ekstrakurikuler
Kewarganegaraan dan Kepribadian Kelompok mata pelajaran kewarganegaraan dan kepribadian dimaksudkan untuk peningkatan kesadaran dan wawasan peserta didik akan status, hak, dan kewajibannya dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara, serta peningkatan kualitas dirinya sebagai manusia.
Kesadaran dan wawasan termasuk wawasan kebangsaan, jiwa dan patriotisme bela negara, penghargaan terhadap hak-hak asasi manusia, kemajemukan bangsa, pelestarian lingkungan hidup, kesetaraan gender, demokrasi, tanggung jawab sosial, ketaatan pada hukum, ketaatan membayar pajak, dan sikap serta perilaku anti korupsi, kolusi, dan nepotisme. Kegiatan keagamaan, pembinaan kepribadian/akhlak mulia, pembelajaran kewarganegaraan, bahasa, seni dan budaya, dan pendidikan jasmani, dan pengembangan diri/ekstrakurikuler
Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Kelompok mata pelajaran ilmu pengetahuan dan teknologi pada SMP/MTs/SMPLB dimaksudkan untuk memperoleh kompetensi dasar ilmu pengetahuan dan teknologi serta membudayakan berpikir ilmiah secara kritis, kreatif dan mandiri. Kegiatan pembelajaran bahasa, matematika, ilmu pengetahuan alam, ilmu pengetahuan sosial, keterampilan/kejuruan, dan/atau teknologi informasi dan komunikasi, serta muatan lokal yang relevan.
Estetika Kelompok mata pelajaran estetika dimaksudkan untuk meningkatkan sensitivitas, kemampuan mengekspresikan dan kemampuan mengapresiasi keindahan dan harmoni. Kemampuan mengapresiasi dan mengekspresikan keindahan serta harmoni mencakup apresiasi dan ekspresi, baik dalam kehidupan individual sehingga mampu menikmati dan mensyukuri hidup, maupun dalam kehidupan kemasyarakatan sehingga mampu menciptakan kebersamaan yang harmonis. Kegiatan bahasa, seni dan budaya, keterampilan, dan muatan lokal yang relevan, dan pengembangan diri/ekstrakurikuler
Jasmani, Olah Raga, dan Kesehatan. Kelompok mata pelajaran jasmani, olahraga dan kesehatan pada SMP/MTs/SMPLB dimaksudkan untuk meningkatkan potensi fisik serta membudayakan sportivitas dan kesadaran hidup sehat.
Budaya hidup sehat termasuk kesadaran, sikap, dan perilaku hidup sehat yang bersifat individual ataupun yang bersifat kolektif kemasyarakatan seperti keterbebasan dari perilaku seksual bebas, kecanduan narkoba, HIV/AIDS, demam berdarah, muntaber, dan penyakit lain yang potensial untuk mewabah. Kegiatan pendidikan jasmani, olahraga, pendidikan kesehatan, ilmu pengetahuan alam, dan muatan lokal yang relevan, dan pengembangan diri/ekstrakurikuler

Struktur kurikulum meliputi sejumlah mata pelajaran termasuk pengembangan diri sebagai berikut ini.
Komponen Kelas dan Alokasi Waktu
VII VIII IX
A. Mata Pelajaran
1. Pendidikan Agama 2 2 2
2. Pendidikan Kewarganegaraan 2 2 2
3. Bahasa Indonesia 4 4 4
4. Bahasa Inggris 4 4 4
5. Matematika 4 4 4
6. Ilmu Pengetahuan Alam 4 4 4
7. Ilmu Pengetahuan Sosial 4 4 4
8. Seni Budaya 2 2 2
9. Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan 2 2 2
10. Teknologi Informasi dan Komunikasi 2 2 2

B. Muatan Lokal
1. Pendidikan Keterampilan Jasa - 2 -
2. Agroindustri - - 2
3. Budidaya Tanaman 1 - -
4. Bahasa Daerah 1 - -

C. Pengembangan Diri 2* 2* 2*
1. Bimbingan Konseling
2. Kegiatan Ekstrakurikuler:
a. Kepramukaan
b. UKS dan PMR
c. Karya Ilmiah Remaja (KIR)
d. Olahraga
e. Kerohanian
f. Seni budaya/Sanggar seni
g. Kebersihan
h. Peduli dan Bakti Sosial
i. ……………………………
Jumlah 32 32 32

2*) Ekuivalen 2 Jam pembelajaran





2. Muatan Kurikulum
Muatan Kurikulum SMP meliputi sejumlah mata pelajaran yang keluasan dan kedalamannya merupakan beban belajar bagi peserta didik dan materi muatan lokal.
a. Mata Pelajaran Wajib
Mata pelajaran wajib yang diselenggarakan di SMP terdiri atas mata-mata pelajaran sebagai berikut ini.
1) Pendidikan Agama
Pendidikan agama yang diselenggarakan di SMP meliputi agama Islam, Kristen Protestan, Katholik, Hindu, Buddha, dan Konghucu.

Tujuan:
• Meningkatkan keimanan dan ketakwaan peserta didik sesuai keyakinan agamanya masing-masing;
• Memberikan wawasan terhadap keberagaman agama di Indonesia; dan
• Menumbuhkembangkan sikap toleransi antarumat beragama.

2) Pendidikan Kewarganegaraan
Tujuan:
Memberikan pemahaman terhadap peserta didik tentang kesadaran hidup berbangsa dan bernegara dan pentingnya penanaman rasa persatuan dan kesatuan.
Ruang lingkup:
a) Persatuan dan kesatuan bangsa, meliputi: hidup rukun dalam perbedaan, cinta lingkungan, kebanggaan sebagai bangsa Indonesia, Sumpah Pemuda, keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia, partisipasi dalam pembelaan negara, sikap positif terhadap Negara Kesatuan Republik Indonesia, keterbukaan dan jaminan keadilan.
b) Norma, hukum, dan peraturan yang meliputi: tertib dalam kehidupan keluarga, tata tertib di sekolah, norma yang berlaku di masyarakat, peraturan-peraturan daerah, norma-norma dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, sistem hukum dan peradilan nasional, hukum dan peradilan internasional.
c) Hak asasi manusia, meliputi: hak dan kewajiban anak, hak dan kewajiban anggota masyarakat, instrumen nasional dan internasional HAM, pemajuan, penghormatan dan perlindungan HAM.
d) Kebutuhan warga negara, meliputi: hidup gotong royong, harga diri sebagai warga masyarakat, kebebasan berorganisasi, kemerdekaan mengeluarkan pendapat, menghargai keputusan bersama, prestasi diri, persamaan kedudukan warganegara.
e) Konstitusi negara, meliputi: proklamasi kemerdekaan dan konstitusi yang pertama, konstitusi-konstitusi yang pernah digunakan di Indonesia, hubungan dasar negara dengan konstitusi.
f) Kekuasan dan politik, meliputi: pemerintahan desa dan kecamatan, pemerintahan daerah dan otonomi, pemerintah pusat, demokrasi dan sistem politik, budaya politik, budaya demokrasi menuju masyarakat madani, sistem pemerintahan, pers dalam masyarakat demokrasi.
g) Pancasila, meliputi: kedudukan Pancasila sebagai dasar negara dan ideologi negara, proses perumusan Pancasila sebagai dasar negara, pengamalan nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan sehari-hari, Pancasila sebagai ideologi terbuka.
h) Globalisasi, meliputi: globalisasi di lingkungannya, politik luar negeri Indonesia di era globalisasi, dampak globalisasi, hubungan internasional dan organisasi internasional, serta mengevaluasi globalisasi.

3) Bahasa Indonesia
Tujuan:
Membina keterampilan berbahasa secara lisan dan tertulis serta dapat menggunakan bahasa sebagai alat komunikasi dan sarana pemahaman terhadap IPTEK.
Ruang lingkup:
a) Mendengarkan
b) Berbicara
c) Membaca
d) Menulis

4) Bahasa Inggris
Tujuan:
Membina keterampilan berbahasa dan berkomunikasi secara lisan dan tertulis untuk menghadapi perkembangan IPTEK dalam menyongsong era globalisasi.
Ruang lingkup:
a) Kemampuan berwacana, yakni kemampuan memahami dan/atau menghasilkan teks lisan dan/atau tulis yang direalisasikan dalam empat keterampilan berbahasa, yakni mendengarkan, berbicara, membaca dan menulis secara terpadu untuk mencapai tingkat literasi functional;
b) Kemampuan memahami dan menciptakan berbagai teks fungsional pendek dan monolog serta esei berbentuk procedure, descriptive, recount, narrative, dan report. Gradasi bahan ajar tampak dalam penggunaan kosa kata, tata bahasa, dan langkah-langkah retorika;
c) Kompetensi pendukung, yakni kompetensi linguistik (menggunakan tata bahasa dan kosa kata, tata bunyi, tata tulis), kompetensi sosiokultural (menggunakan ungkapan dan tindak bahasa secara berterima dalam berbagai konteks komunikasi), kompetensi strategi (mengatasi masalah yang timbul dalam proses komunikasi dengan berbagai cara agar komunikasi tetap berlangsung), dan kompetensi pembentuk wacana (menggunakan piranti pembentuk wacana).



5) Matematika
Tujuan:
Memberikan pemahaman logika dan kemampuan dasar Matematika dalam rangka penguasaan IPTEK.
Ruang lingkup:
b) Bilangan
c) Aljabar
d) Geometri dan Pengukuran
e) Statistika dan Peluang

6) Ilmu Pengetahuan Alam
Tujuan:
Memberikan pengetahuan dan keterampilan kepada peserta didik untuk menguasai dasar-dasar sains dalam rangka penguasaan IPTEK.
Ruang lingkup:
a) Makhluk Hidup dan Proses Kehidupan
b) Materi dan Sifatnya
c) Energi dan Perubahannya
d) Bumi dan Alam Semesta

7) Ilmu Pengetahuan Sosial
Tujuan:
Memberikan pengetahuan sosiokultural masyarakat yang majemuk, mengembangkan kesadaran hidup bermasyarakat serta memiliki keterampilan hidup secara mandiri.
Ruang lingkup:
a) Manusia, Tempat, dan Lingkungan
b) Waktu, Keberlanjutan, dan Perubahan
c) Sistem Sosial dan Budaya
d) Perilaku Ekonomi dan Kesejahteraan
8) Seni Budaya
Tujuan:
Mengembangkan apresiasi seni, daya kreasi, dan kecintaan pada seni budaya nasional.
Ruang lingkup:
a) Seni Rupa, mencakup pengetahuan, keterampilan, dan nilai dalam menghasilkan karya seni berupa lukisan, patung, ukiran, cetak-mencetak, dan sebagainya.
b) Seni Musik, mencakup kemampuan untuk menguasai olah vokal, memainkan alat musik, apresiasi karya musik.
c) Seni Tari, mencakup keterampilan gerak berdasarkan olah tubuh dengan dan tanpa rangsangan bunyi, apresiasi terhadap gerak tari.
d) Seni Teater, mencakup keterampilan olah tubuh, olah pikir, dan olah suara yang pementasannya memadukan unsur seni musik, seni tari, dan seni peran.

9) Pendidikan Jasmani, Olah Raga dan Kesehatan
Tujuan:
Menanamkan kebiasaan hidup sehat, meningkatkan kebugaran dan keterampilan dalam bidang olah raga, menanamkan rasa sportifitas, tanggung jawab disiplin dan percaya diri pada peserta didik.
Ruang lingkup;
a) Permainan dan olah raga, meliputi: olah raga tradisional, permainan, eksplorasi gerak, keterampilan lokomotor nonlokomotor, dan manipulatif, atletik, kasti, rounders, kippers, sepak bola, bola basket, bola voli, tenis meja, tenis lapangan, bulu tangkis, dan beladiri, serta aktivitas lainnya.
b) Aktivitas pengembangan, meliputi: mekanika sikap tubuh, komponen kebugaran jasmani, dan bentuk postur tubuh serta aktivitas lainnya.
c) Aktivitas senam, meliputi: ketangkasan sederhana, ketangkasan tanpa alat, ketangkasan dengan alat, dan senam lantai, serta aktivitas lainnya.
d) Aktivitas ritmik, meliputi: gerak bebas, senam pagi, SKJ, dan senam aerobic serta aktivitas lainnya.

10) Teknologi Informasi dan Komunikasi
Tujuan:
Memberikan keterampilan dalam bidang teknologi informatika dan komunikasi yang sesuai dengan bakat dan minat peserta didik.
Ruang lingkup:
a) Perangkat keras dan lunak yang digunakan untuk mengumpulkan, menyimpan, memanipulasi, dan menyajikan informasi;
b) Penggunaan alat bantu untuk memproses dan memindah data dari satu perangkat ke perangkat lainnya.


b. Muatan Lokal
Muatan Lokal yang dipilih ditetapkan berdasarkan ciri khas, potensi dan keunggulan daerah, serta ketersediaan lahan, sarana prasarana, dan tenaga pendidik. Sasaran pembelajaran muatan lokal adalah pengembangan jiwa kewirausahaan dan penanaman nilai-nilai budaya sesuai dengan lingkungan. Nilai-nilai kewirausahaan yang dikembangkan antara lain inovasi, kreatif, berpikir kritis, eksplorasi, komunikasi, kemandirian, dan memiliki etos kerja. Nilai-nilai budaya yang dimaksud antara lain kejujuran, tanggung jawab, disiplin, kepekaan terhadap lingkungan, dan kerja sama.
Penanaman nilai-nilai kewirausahaan dan budaya tersebut diintegrasikan di dalam proses pembelajaran yang dikondisikan supaya nilai-nilai tersebut dapat menjadi sikap dan perilaku dalam kehidupan sehari-hari.
Muatan Lokal merupakan mata pelajaran, sehinggga satuan pendidikan harus mengembangkan standar kompetensi (SK) dan kompetensi dasar (KD) untuk setiap muatan lokal yang diselenggarakan.

Muatan Lokal yang diselenggarakan di SMP ini adalah sebagai berikut.
No. Jenis Muatan Lokal Alokasi Waktu
VII VIII IX
1. Pendidikan Keterampilan Jasa 2
2. Agroindustri 2
3. Budidaya Tanaman 1
4. Bahasa Daerah 1


c. Pengembangan Diri
Kegiatan pengembangan diri adalah kegiatan yang bertujuan memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk mengembangkan dan mengekspresikan diri sesuai dengan kebutuhan, bakat, dan minat. Kegiatan pengembangan diri dapat dilakukan dalam bentuk bimbingan konseling dan kegiatan ekstrakurikuler.
Pengembangan diri terdiri atas 2 (dua) bentuk kegiatan, yaitu terprogram dan tidak terprogram.
1. Kegiatan pengembangan diri secara terprogram dilaksanakan dengan perencanaan khusus dalam kurun waktu tertentu untuk memenuhi kebutuhan peserta didik secara individual, kelompok, dan atau klasikal melalui penyelenggaraan kegiatan sebagai berikut ini.
Kegiatan Pelaksanaan
Layanan dan kegiatan pendukung konseling • Individual
• Kelompok: tatap muka guru BP masuk ke kelas
Ekstrakurikuler • Kepramukaan
• PMR
• UKS
• KIR
• Olah raga
• Kerohaniaan
• Seni budaya/sanggar seni
• Kesehatan reproduksi remaja
• Latihan dasar kepemimpinan


2. Kegiatan pengembangan diri secara tidak terprogram dapat dilaksanakan sebagai berikut.

Kegiatan Contoh
Rutin, yaitu kegiatan yang dilakukan terjadwal • Piket kelas
• Ibadah
• Berdoa sebelum dan sesudah pembelajaran di kelas
• Bakti sosial
Spontan, adalah kegiatan tidak terjadwal dalam kejadian khusus • Memberi dan menjawab salam
• Meminta maaf
• Berterima kasih
• Mengunjungi orang yang sakit
• Membuang sampah pada tempatnya
• Menolong orang yang sedang dalam kesusahan
• Melerai pertengkaran
Keteladanan, adalah kegiatan dalam bentuk perilaku sehari-hari • Performa guru
• Mengambil sampah yang berserakan
• Cara berbicara yang sopan
• Mengucapkan terima kasih
• Meminta maaf
• Menghargai pendapat orang lain
• Memberikan kesempatan terhadap pendapat yang berbeda
• Mendahulukan kesempatan kepada orang tua
• Penugasan peserta didik secara bergilir
• Menaati tata tertib (disiplin, taat waktu, taat pada peraturan)
• Memberi salam ketika bertemu
• Berpakaian rapi dan bersih
• Menepati janji
• Memberikan penghargaan kepada orang yang berprestasi
• Berperilaku santun
• Pengendalian diri yang baik
• Memuji pada orang yang jujur
• Mengakui kebenaran orang lain
• Mengakui kesalahan diri sendiri
• Berani mengambil keputusan
• Berani berkata benar
• Melindungi kaum yang lemah
• Membantu kaum yang fakir
• Sabar mendengarkan orang lain
• Mengunjungi teman yang sakit
• Membela kehormatan bangsa
• Mengembalikan barang yang bukan miliknya
• Antri
• Mendamaikan


Jenis Pengembangan Diri yang ditetapkan SMP adalah sebagai berikut ini.
Jenis Pengembangan Diri Nilai-nilai yang ditanamkan Strategi
A. Bimbingan Konseling (BK)
• Kemandirian
• Percaya diri
• Kerja sama
• Demokratis
• Peduli sosial
• Komunikatif
• Jujur • Pembentukan karakter atau kepribadian
• Pemberian motivasi
• Bimbingan karier
B. Kegiatan Ekstrakurikuler:
1. Kepramukaan
• Demokratis
• Disiplin
• Kerja sama
• Rasa Kebangsaan
• Toleransi
• Peduli sosial dan lingkungan
• Cinta damai
• Kerja keras • Latihan terprogram (kepemimpinan, berorganisasi)


2. UKS dan PMR • Peduli sosial
• Toleransi
• Disiplin
• Komunikatif • Latihan terprogram
3. KIR • Komunikatif
• Rasa ingin tahu
• Kerja keras
• Senang membaca
• Menghargai prestasi
• Jujur • Pembinaan rutin
• Mengikuti perlombaan
• Pameran atau pekan ilmiah
• Publikasi ilmiah secara internal
4. Olahraga • Sportifitas
• Menghargai prestasi
• Kerja keras
• Cinta damai
• Disiplin
• Jujur • Melalui latihan rutin (antara lain: bola voli, basket, tenis meja, badminton, pencak silat, outbond)
• Perlombaan olah raga
5. Kerohanian
• Religius
• Rasa kebangsaan
• Cinta tanah air
• Beribadah rutin
• Peringatan hari besar agama
• Kegiatan keagamaan
6. Seni budaya/Sanggar seni

• Disiplin
• Jujur
• Peduli budaya
• Peduli sosial
• Cinta tanah air
• Semangat kebangsaan • Latihan rutin
• Mengikuti vokal grup
• Berkompetisi internal dan eksternal
• Pagelaran seni
7. Kesehatan reproduksi remaja • Kebersihan
• Kesehatan
• Tanggung jawab
• Rasa ingin tahu • Kegiatan rutin pada waktu hari jum’at

8. Kepemimpinan • Tanggung jawab
• Keberanian
• Tekun
• Sportivitas
• Disiplin
• Mandiri
• Demokratis
• Cinta damai
• Cinta tanah air
• Peduli lingkungan
• Peduli sosial
• Keteladanan
• Sabar
• Toleransi
• Kerja keras
• Pantang menyerah
• Kerja sama • Kegiatan OSIS
• Kepramukaan
• Kegiatan kerohanian
• Kegiatan KIR
• Kegiatan PMR
9. Festival sekolah • Kreativitas
• Etos kerja
• Tanggung jawab
• kepemimpinan
• Kerja sama • Pasar seni
• Pagelaran seni atau musik
• Pameran karya ilmiah
• Bazaar
• Pasar murah
• Karya seni
• Peringatan hari-hari besar agama/nasional

d. Pengembangan Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa
Pada prinsipnya, pengembangan pendidikan budaya dan karakter bangsa tidak dimasukkan sebagai pokok bahasan tetapi terintegrasi ke dalam mata pelajaran, pengembangan diri dan budaya sekolah. Guru dan sekolah perlu mengintegrasikan nilai-nilai yang dikembangkan dalam pendidikan budaya dan karakter bangsa ke dalam KTSP, silabus dan RPP yang sudah ada. Indikator nilai-nilai budaya dan karakter bangsa ada dua jenis yaitu (1) indikator sekolah dan kelas, dan (2) indikator untuk mata pelajaran.
Indikator sekolah dan kelas adalah penanda yang digunakan oleh kepala sekolah, guru dan personalia sekolah dalam merencanakan, melaksanakan, dan mengevaluasi sekolah sebagai lembaga pelaksana pendidikan budaya dan karakter bangsa. Indikator ini berkenaan juga dengan kegiatan sekolah yang diprogramkan dan kegiatan sekolah sehari-hari (rutin). Indikator mata pelajaran menggambarkan perilaku afektif seorang peserta didik berkenaan dengan mata pelajaran tertentu. Perilaku yang dikembangkan dalam indikator pendidikan budaya dan karakter bangsa bersifat progresif, artinya, perilaku tersebut berkembang semakin komplek antara satu jenjang kelas dengan jenjang kelas di atasnya, bahkan dalam jenjang kelas yang sama. Guru memiliki kebebasan dalam menentukan berapa lama suatu perilaku harus dikembangkan sebelum ditingkatkan ke perilaku yang lebih kompleks.
Pembelajaran pendidikan budaya dan karakter bangsa menggunakan pendekatan proses belajar aktif dan berpusat pada anak, dilakukan melalui berbagai kegiatan di kelas, sekolah, dan masyarakat. Di kelas dikembangkan melalui kegiatan belajar yang biasa dilakukan guru dengan cara integrasi. Di sekolah dikembangkan dengan upaya pengkondisian atau perencanaan sejak awal tahun pelajaran, dan dimasukkan ke Kalender Akademik dan yang dilakukan sehari-hari sebagai bagian dari budaya sekolah sehingga peserta didik memiliki kesempatan untuk memunculkan perilaku yang menunjukkan nilai-nilai budaya dan karakter bangsa. Di masyarakat dikembangkan melalui kegiatan ekstra kurikuler dengan melakukan kunjungan ke tempat-tempat yang menumbuhkan rasa cinta tanah air dan melakukan pengabdian masyarakat untuk menumbuhkan kepedulian dan kesetiakawanan sosial.
Adapun penilaian dilakukan secara terus menerus oleh guru dengan mengacu pada indikator pencapaian nilai-nilai budaya dan karakter, melalui pengamatan guru ketika seorang peserta didik melakukan suatu tindakan di sekolah, model anecdotal record (catatan yang dibuat guru ketika melihat adanya perilaku yang berkenaan dengan nilai yang dikembangkan), maupun memberikan tugas yang berisikan suatu persoalan atau kejadian yang memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk menunjukkan nilai yang dimilikinya.
Dari hasil pengamatan, catatan anekdotal, tugas, laporan, dan sebagainya guru dapat memberikan kesimpulannya/pertimbangan yang dinyatakan dalam pernyataan kualitatif sebagai berikut ini.
BT : Belum Terlihat (apabila peserta didik belum memperlihatkan tanda- tanda awal perilaku yang dinyatakan dalam indikator).
MT : Mulai Terlihat (apabila peserta didik sudah mulai memperlihatkan adanya tanda-tanda awal perilaku yang dinyatakan dalam indikator tetapi belum konsisten)
MB : Mulai Berkembang (apabila peserta didik sudah memperlihatkan berbagai tanda perilaku yang dinyatakan dalam indikator dan mulai konsisten)
MK : Membudaya (apabila peserta didik terus menerus memperlihatkan perilaku yang dinyatakan dalam indikator secara konsisten)
d. Pengaturan Beban Belajar
Beban belajar ditentukan mengacu pada ketentuan standar pengelolaan pendidikan yang berlaku di satuan pendidikan.
Pengaturan beban belajar di SMP ini dengan sistem paket yang didasarkan pada struktur dan muatan kurikulum dengan alokasi waktu sebagai berikut ini.
 Beban belajar tetap adalah 36 jam pelajaran per minggu
 Alokasi waktu 40 menit untuk setiap mata pelajaran
Kelas Satu jam pembelajaran tatap muka (menit) Jumlah jampel/ minggu Minggu efektif per tahun Waktu pembelajaran per tahun (jampel) Jumlah jam per tahun (@ 60 menit)
VII, VIII, IX 40 36 34 1360 906

Selain tatap muka, beban belajar yang harus diikuti peserta didik adalah penugasan terstruktur dan kegiatan mandiri tidak terstruktur yang waktunya maksimal lima puluh persen (50%) dari jumlah jam tatap muka. Penugasan terstruktur di antaranya pekerjaan rumah (PR), penyusunan program/perencanaan kegiatan, laporan pelaksanaan kegiatan.
Penugasan mandiri tidak terstruktur terdiri dari tugas-tugas individu atau kelompok yang disesuaikan dengan potensi, minat, dan bakat peserta didik.

e. Ketuntasan Belajar
Dalam penetapan ketuntasan belajar, sekolah menetapkan kriteria ketuntasan minimal dengan mempertimbangkan tingkat kompleksitas, daya dukung, dan tingkat kemampuan awal peserta didik (intake) dalam penyelenggaraan pembelajaran.
Sekolah secara bertahap dan berkelanjutan menetapkan Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) untuk mencapai ketuntasan ideal.
Setiap mata pelajaran memiliki karakteristik dan hasil analisis yang berbeda. Oleh karena itu, maka ditetapkan KKM sebagai berikut ini.


Penetapan KKM
Komponen Kriteria Ketuntasan Belajar
VII VIII IX
A. Mata Pelajaran
1. Pendidikan Agama 75 77 80
2. Pendidikan Kewarganegaraan 75 77 80
3. Bahasa Indonesia 75 77 80
4. Bahasa Inggris 75 77 80
5. Matematika 75 77 80
6. Ilmu Pengetahuan Alam 75 77 80
7. Ilmu Pengetahuan Sosial 75 77 80
8. Seni Budaya 75 77 80
9. Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan 75 77 80
10. Teknologi Informasi dan Komunikasi 75 77 80
B. Muatan Lokal
1. Pendidikan Keterampilan Jasa
2. Agroindustri
3. Budidaya Tanaman
4. Bahasa Daerah
-
-
75
75
77
-
-
-
-
80
-
-
C. Pengembangan Diri
1. BK
2. Kegiatan Ekstra Kurikuler:
a. Pramuka
b. UKS dan PMR
c. Olahraga
d. Kerohanian
e. Senibudaya/Sanggar seni

Satuan pendidikan ini menggunakan prinsip mastery learning (ketuntasan belajar), ada perlakuan khusus untuk peserta didik yang belum maupun sudah mencapai ketuntasan. Peserta didik yang belum mencapai KKM harus mengikuti kegiatan remedial, sedangkan peserta didik yang sudah mencapai KKM mengikuti kegiatan pengayaan.
1. Program Remedial (Perbaikan)
a. Remedial wajib diikuti oleh peserta didik yang belum mencapai KKM dalam setiap kompetensi dasar dan/atau indikator.
b. Kegiatan remedial dilaksanakan di dalam/di luar jam pembelajaran.
c. Kegiatan remedial meliputi remedial pembelajaran dan remedial penilaian.
d. Penilaian dalam program remedial dapat berupa tes maupun nontes.
e. Kesempatan mengikuti kegiatan remedial.
f. Nilai remedial dapat melampaui KKM.
2. Program Pengayaan
a. Pengayaan boleh diikuti oleh peserta didik yang telah mencapai KKM dalam setiap kompetensi dasar.
b. Kegiatan pengayaan dilaksanakan di dalam/di luar jam pembelajaran.
c. Penilaian dalam program pengayaan dapat berupa tes maupun nontes.
d. Nilai pengayaan yang lebih tinggi dari nilai sebelumnya dapat digunakan.

f. Kriteria Kenaikan Kelas dan Kelulusan
1) Kenaikan Kelas
Peserta didik dinyatakan naik kelas apabila memenuhi kriteria sebagai berikut:
a) telah menyelesaikan semua program pembelajaran untuk satu tahun pelajaran;
b) memperoleh nilai minimal baik pada penilaian akhir untuk kelompok mata pelajaran selain kelompok mata pelajaran IPTEK;
c) jumlah ketidakhadiran alpa kurang dari 24 izin dan sakit kurang dari 48 hari per tahun.
2) Kelulusan
Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan, Pasal 72 ayat (1) menyebutkan bahwa peserta didik dinyatakan lulus dari satuan pendidikan dasar dan menengah apabila:
a) telah menyelesaikan seluruh program pembelajaran;
b) memiliki nilai minimal baik untuk kelompok mata pelajaran selain kelompok mata pelajaran IPTEK;
c) lulus ujian sekolah; dan
d) lulus ujian nasional.

IV. KALENDER PENDIDIKAN

Kalender pendidikan adalah pengaturan waktu untuk kegiatan pembelajaran peserta didik selama satu tahun ajaran. Kalender pendidikan mencakup permulaan tahun ajaran, minggu efektif belajar, waktu pembelajaran efektif, efektif fakultatif, dan hari libur. Berikut adalah kalender tersebut secara rinci.

Hari Kegiatan Waktu
Senin Upacara
Kegiatan belajar mengajar 07.00 – 07.30
07.30 – 14.25
Selasa Kegiatan belajar mengajar 07.00 – 14.20
Rabu Kegiatan belajar mengajar 07.00 – 14.20
Kamis Kegiatan belajar mengajar 07.00 – 14.20
Jumat Kegiatan belajar mengajar
Shalat Jumat 07.00 – 11.45
11.45 -
Sabtu Ekstra kurikuler 08.00 – 12.00







KALENDER PENDIDIKAN SMP
Tanggal dan Bulan Kegiatan Hari Belajar Efektif
Juli 10
1 s/d 15 Libur akhir tahun ajaran
- School Fair (bazaar, pasar murah, pameran sains, pameran KIR, pentas seni dan budaya, kompetisi olahraga)
- Bakti sosial
17 s/d 19 Masa orientasi peserta didik (MOS) kelas VII
Agustus 25
17 Upacara HUT Proklamasi RI
Setelah upacara diadakan lomba-lomba:
- menyanyikan lagu wajib nasional
- kebersihan
- lomba membaca atau membuat puisi kebangsaan/story telling tentang kebangsaan
- lomba-lomba lainnya
21 Peringatan Isra Mi’raj Nabi Muhammad
Lomba marawis
September 23
28 s/d 30 Libur awal Ramadhan 1427 H
Oktober 15
17 sd 23 Libur menjelang Idul Fitri
24 sd 25 Hari Raya Idul Fitri
- silaturahmi di sekolah
26 sd 28 Libur sesudah Idul Fitri
November 25
10 Memperingati hari pahlawan
- Membaca sajak
- Ziarah ke Taman Makam Pahlawan
- Lomba esai tentang kepahlawanan di majalah dinding
- Lomba pidato
Desember 13
11 s/d 16 Ulangan akhir semester
23 Pembagian rapor
25 Merayakan Hari Raya Natal
26 sd 30 Libur akhir semester
31 Merayakan Hari Raya Idul Adha,
Shalat Ied, menyembelih kurban, membagikam daging kurban kepada mustahiq
Januari 20
1 Tahun Baru masehi
2 sd 6 Libur akhir semester
20 Tahun Baru Hijrah
- Karnaval
21 Hari raya Nyepi
Februari 27
14 Merayakan Imlek
- Membuat lampion
- Kreatifitas mengolah kue keranjang
Maret 29
31 Memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW
Merayakan hari raya Waisak
April 16
13 Wafatnya Isa Almasih
21 Merayakan Hari Kartini
23 s/d 30 Ujian praktik
Mei 15
1 s/d 5 Ujian praktik (lanjutan)
2 Hari Pendidikan Nasional
Upacara/diadakan lomba membaca atau membuat puisi kebangsaan/story telling tentang kebangsaan
7 sd 9 Ujian Sekolah
21 sd 23 Ujian Nasional
24 Memperingati Kenaikan Isa Almasih
Juni 18
18 s/d 23 Ulangan umum
25 Pengumuman kelulusan
30 Pembagian rapor

Hari Belajar Efektif Semester I = 119 hari hari belajar efektif (HBE) (setara 19 minggu belajar efektif).
Hari Belajar Efektif Semester II = 131 hari hari belajar efektif (HBE) (setara 21 minggu belajar efektif).

Catatan: semua kegiatan pada tabel di atas merupakan contoh kalender pendidikan yang penggunaannya disesuaikan dengan kebutuhan sekolah.






PENUTUP

Seperti telah diuraikan pada awal pendahuluan bahwa fungsi Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa selain mengembangkan dan memperkuat potensi pribadi juga menyaring pengaruh dari luar yang akhirnya dapat membentuk karakter peserta didik yang dapat mencerminkan budaya bangsa Indonesia. Upaya pembentukan karakter sesuai dengan budaya bangsa ini tentu tidak semata-mata hanya dilakukan di sekolah melalui serangkaian kegiatan belajar mengajar baik melalui mata pelajaran maupun serangkaian kegiatan pengembangan diri yang dilakukan di kelas dan luar sekolah. Pembiasaan-pembiasan (habituasi) dalam kehidupan, seperti: religius, jujur, disiplin, toleran, kerja keras, cinta damai, tanggung-jawab, dsb. perlu dimulai dari lingkup terkecil seperti keluarga sampai dengan cakupan yang lebih luas di masyarakat. Nilai-nilai tersebut tentunya perlu ditumbuhkembangkan yang pada akhirnya dapat membentuk pribadi karakter peserta didik yang selanjutnya merupakan pencerminan hidup suatu bangsa yang besar.

Pedoman yang disusun ini lebih diperuntukkan kepada kepala sekolah. Pembentukan budaya sekolah (school culture) dapat dilakukan oleh sekolah melalui serangkaian kegiatan perencanaan, pelaksanaan pembelajaran yang lebih berorientasi pada peserta didik, dan penilaian yang bersifat komprehensif. Perencanaan di tingkat sekolah pada intinya adalah melakukan penguatan dalam penyusunan kurikulum di tingkat sekolah (KTSP), seperti menetapkan visi, misi, tujuan, struktur kurikulum, kalender akademik, dan penyusunan silabus. Keseluruhan perencanaan sekolah yang bertitik tolak dari melakukan analisis kekuatan dan kebutuhan sekolah akan dapat dihasilkan program pendidikan yang lebih terarah yang tidak semata-mata berupa penguatan ranah pengetahuan dan keterampilan melainkan juga sikap prilaku yang akhirnya dapat membentuk ahklak budi luhur.

Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa bukan merupakan mata pelajaran yang berdiri sendiri atau merupakan nilai yang diajarkan, tetapi lebih kepada upaya penanaman nilai-nilai baik melalui mata pelajaran, program pengembangan diri maupun budaya sekolah. Peta nilai dan indikator yang disajikan dalam naskah ini merupakan contoh penyebaran nilai yang dapat diajarkan melalui berbagai mata pelajaran sesuai dengan standar kompetensi (SK) dan kompetensi dasar (KD) yang terdapat dalam standar isi (SI). Begitu pula melalui program pengembangan diri, seperti kegiatan rutin sekolah, kegiatan spontan, keteladanan, pengkondisian. Perencanaan pengembangan Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa ini perlu dilakukan oleh semua pemangku kepentingan di sekolah yang secara bersama-sama sebagai suatu komunitas pendidik diterapkan ke dalam kurikulum sekolah yang selanjutnya diharapkan menghasil budaya sekolah.

Pedoman yang ada ini pada intinya merupakan produk Program Kerja 100 hari Kabinet Indonesia Bersatu II. Penyempurnaan pedoman ini akan terus menerus dilanjutkan seiring dengan kompleksnya permasalahan pendidikan terutama dalam pembentukan budaya dan karakter bangsa. Penyajian pembelajaran yang bernuansa belajar aktif dengan muatan budaya dan karakter bangsa perlu menjadi perhatian terutama dalam membelajarkan peserta didik. Oleh karena itu, kritik dan saran yang membangun sangat kami harapkan dari semua pihak pemerhati, pelaksana pendidikan untuk kesempurnaan yang akhirnya dapat memberikan pencerahan pelaksanaan di tingkat sekolah. Selanjutnya diharapkan kualitas produk peserta didik yang memiliki ahklak budi mulia sebagai pencerminan bangsa yang besar.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar